Archive for 2013

Mereka Yang Melintasi Kehidupan Kita


posted by Martinelli Hashim

No comments

Desa Parabek , sebuah kedamaian.
Melihat tingkah laku insan-insan yang melintasi kehidupan kita seharian membuat kita berfikir tentang erti sebuah kehidupan. 

Apabila direnung dalam-dalam, subhanallah, bukankah Allah yang merancang kehadiran mereka itu untuk kita. Jadi sudah tentu ada tujuannya. Dihadirkan kepada kita manusia yang baik, yang jahat, yang  lemah-lembut, yang kasar, yang bodoh, yang cerdik, yang kaya, yang miskin, yang wara' yang ingkar, yang cantik, yang hodoh, yang penyayang, yang ganas, yang lurus, yang penipu...semua itu mewarnai kehidupan kita yang pendek ini. Ia dihamparkan sebagai ujian untuk menilai mampu atau tidaknya kita mengambil pengajaran darinya dan menjadi insan soleh yang cipta untuk menjadi khalifah di bumi ini.


Mereka ada yang menyenangkan, ada yang menyusahkan, ada yang membahagiakan, ada yang menyakitkan..... Maha Besarnya Allah. Dia tahu apa yang perlu untuk kita, sudah tentu Dia juga tahu yang tidak perlu untuk kita.....tidak perlu dikesali apapun yang kita lalui kerana dalam setiap perlakuan insan-insan itu ada seribu pengajaran yang dihidangkan untuk menyempurnakan nilai keinsanan kita sebagai makhluk yang sedang bermusafir menuju Rabbnya.

Kita perlu pengalaman merasa betapa sedihnya apabila dibenci, agar kita mampu mengerti apa itu kasih apabila dikasihi dan apa itu sayang apabila disayangi. Kita perlu merasa betapa pedihnya apabila disakiti, agar kita mampu mengerti apa itu budi apabila dihargai. Kita perlu merasa betapa siksanya melalui jalan yang sukar, agar kita mampu mengerti  apa itu nikmat kemudahan..... dunia sememangnya bukan untuk bersenang-senang. 

Tanganilah kerenah mereka dengan sebaik-baiknya. Yang pasti kita akan semakin sempurna apabila semakin diuji. Hanya mereka yang hebat yang mampu bangun walau dihenyak. Yang menghenyak kita adalah manusia yang lemah sedangkan yang membangunkan kita adalah Allah yang Maha Kuat.

Jiwa yang sudah terasuh dengan agama akan sedih apabila ada teman yang disakiti. Rasa sayu apabila tidak mampu membantu. Rasa bimbang terjejasnya kesabaran akan melepaskan peluang untuk mendapat maqam yang lebih tinggi yang dijanjikan oleh Allah buat mereka yang sabar dengan setiap dugaan.

Kita menghayati apa yang sudah dimengerti agar kita dapat mensyukuri apa saja yang Allah beri.  Setiap kesulitan adalah kesenangan yang ditangguhkan. 

Sahabat, sabarmu moga diganjari.

KUNCI SYURGA


posted by Martinelli Hashim

1 comment

Subhanallah.. Alhamdulillah. Dialah anak yang tenang, menjauhkan diri dari dipaparkan. Amat merendah diri tidak suka terlalu dikenali. Kesabarannya yang luar biasa membuat kami tidak upaya menahan rasa sayang padanya. 


Kata-katanya yang kukuh tersemat di hati bonda, "Ibu, sabar pada saat menerima dugaan dengan tidak mengadu kepada sesiapa serta menyembunyikannya adalah salah satu kunci ke syurga."

Ia diucapkan ketika saya bertanya kenapa beliau tidak memberitahu pensyarahnya yang anaknya baru saja meninggal dan minta izin tidak masuk kelas. Allah mengambil puteri kesayangannya dan cucu pertama kami yang baru pandai menyebut "umi" dan "abi" pada saat beliau sedang bertarung menyiapkan diri untuk peperiksaan.
Semalam langkah kakinya menaiki dewan CAC menerima segulung ijazah dalam bidang Fiqh dan Usul Fiqh cukup membuat bonda menitis air mata. Kejayaannya cukup bererti buat kami sekeluarga kerana jalan yang ditempuh penuh ranjau dan pengorbanan luar biasa. Tahniah, anakku ….. juga SELAMAT HARI JADI moga umur panjang penuh barakah… terus berjuang dan berbakti kepada ummah.......

DI PUNCAK GUNUNG


posted by Martinelli Hashim

1 comment



Di puncak gunung …. yang ada hanya sebuah kekosongan kecuali ais yang tidak mampu pun kita mengenggamnya lebih dari 30 saat. Alam yang indah pun akan tertutup apabila kabus meliputinya. Semua adalah kosong kecuali zikir buat Pencipta. 

Setinggi mana kita daki, keindahan yang lebih bererti hanyalah ketika dahi menyentuh bumi bersujud kepada Ilahi tanda kita akur Dialah Yang Maha Tinggi.

Begitulah hidup di dunia. Setinggi mana kita mendaki puncak kehidupan belum tentu ia tidak menjanjikan segalanya. Mungkin saja ia hanya sebuah kekosongan. Pangkat yang tinggi dan harta yang banyak belum tentu menjanjikan bahagia.

Setinggi manapun kedudukan kita, yang lebih bererti hanyalah ketika dahi menyentuh bumi bersujud kepada Ilahi tanda kita akur Dialah Yang Maha tinggi.... Ya, Rabb, tiada nikmat yang mampu kami nafikan,

Dunia bukan tempat berehat


posted by Martinelli Hashim

No comments



Dunia bukan tempat berehat. Ia tempat berpenat-berpenat mencari redha Allah .... jalannya banyak ranjau menuntut kesakitan, keperitan, kekeletihan dan kesabaran yang tinggi.... namun di hujungnya anugerah yang teramat indah menanti.

Dunia bukan tempat berehat. Ia tempat berjuang.... ada cara, ada peraturan dan hanya yang berilmu mampu jadi panglima. Senjatanya doa, perisainya taqwa. 

Batas waktunya hanya maut

AlQuran Sahabat sejati


posted by Martinelli Hashim

No comments


Cucu saya yang baru berumur dua tahun sedang disuapkan makan oleh ayahnya, tiba-tiba berkata, "Nak kawan dengan Allah." 
Bonda yang sentiasa bertemankan AlQuran

Walau dia belum mengerti apa yang diucapkannya, namun ia memberi sebuah pernyataan yang amat mendalam tentang erti "berkawan dengan siapa"


Manusia saja makhluk yang tercari-cari sahabat dalam kehidupannya. 


Semakin akrab kita dengan sahabat semakin banyak rahsia yang dikongsikan. Begitu jugalah Al Quran, semakin akrab kita dengannya semakin banyaklah rahsia yang kita tahu.  AlQuran lebih dari sahabat kerana ia penghubung kita dengan Rabbul'alamin, peneman di kala sunyi, perawat di kala sakit, penghibur di kala sedih dan penerang apabila kelam tanpa batas waktu tanpa batas  tempat.

Darinya kita mengenal Allah dan rasul dan darinya juga kita mengenal alam seisinya ..... darinya juga kita belajar tentang jenis-jenis manusia termasuk diri kita sendiri serta sahabat yang digauli.

Kehadirannya di kala nyawa meninggalkan badan lebih diperlukan dari kehadiran seribu sahabat. Sahabat akan kita tinggalkan tetapi AlQuran tetap menemani di kala munkar dan nankir menanyakan soalan-soalannya. 

Oleh itu lebih baiklah kita menyibukkan diri dengan berinteraksi dengan al Quran pada saat interaksi kita dengan manusia melalui jalan sukar.

Memuji Si Comel


posted by Martinelli Hashim

No comments

Cucunda yang selalu menyebut Allah


Teruja membaca status anak-anak yang baru jadi ibu dan ayah dalam facebook... sekadar nak berkongsi antara tips membesarkan anak dengan baik, sebutkan 'masyaAllah' atau 'subhanAllah' sebelum memuji si comel . InsyaAllah anak itu akan membesar dengan baik dalam jagaan dan rahmat Allah yang Maha Pengasih dan terhalang dari gangguan shaitan. 

"MasyaAllah, comelnya anak umi", "SubhanAllah, anak umi dah pandai jalan?", "InshaAllah, anak umi tak buat nakal lagi"....... indah, kan?


Teringat kata-kata seorang ustaz, "Pujian yang TIDAK didahului dengan nama Allah, boleh membawa mudharat kepada orang yang dipuji seperti mudah kena penyakit atau mudah mendapat gangguan iblis."


Anak-anak yang dibiasakan sebutan memuji Allah, sel-sel darah, otak  dan dagingnya InsyaAllah tumbuh dengan sempurna. Ia sebagai persiapan untuk menjadi insan yang sihat badannya, baik akhlaknya, tajam akalnya dan kuat imannya.


Anak ibarat kain putih....kita tidak mahu ia dikotori oleh apapun apalagi najis.

Mencapai bintang di langit


posted by Martinelli Hashim

No comments

Usai menghadiri 'Global University Leadership Summit' di Kota Singa.... sepanjang persidangan ada bicara tentang kehebatan universiti utama dunia, kehebatan pengurusan mereka, kehebatan mereka meraih geran penyelidikan berbilion dolar setahun, kehebatan sumbangan alumni mereka, kehebatan mereka menjana kewangan ......  saya amat kagum apabila disebutkan, "Most of these universities are successful because they have great people who are very loyal to the university..."


Dibicarakan juga ciri-ciri 'global universities '....ia  membuat saya termenung sebentar mengenangkan gelaran "Premier Global Islamic University" yang ingin diraih oleh UIAM dan menilai ciri-ciri yang ada pada kita pada ketika ini ...... kehebatan yang mana satu?...... tarik nafas dalam-dalam, "Demi ummah kita perlu bekerja keras lagi memperbaiki segalanya...kurangkan bicara, perbanyakkan usaha. Bintang yang hendak dicapai masih jauh dilangit, pendakian yang amat perit....."

Buat diri yang serba kurang


posted by Martinelli Hashim

No comments

Dengan tugas yang semakin mencabar, dengan masa yang terhad untuk melabuhkan diri di majlis-majlis ilmu, dengan runtunan jiwa untuk lebih banyak turun menyumbang dalam amal maaruf nahi munkar, ….. langkah terhenti sebentar memandang teman-teman, adik-adik dan anak-anak yang ada di sekeliling…. wajah tunduk ke bumi menginsafi akan kekurangan diri dalam serba-serbi. 

Dengan ceteknya ilmu, tidak mampu menjadi ulama. Dengan kurangnya kemahiran, tidak mampu meraih kehebatan. 

Tenaga semakin berkurang, umur semakin pendek…….Hidup dengan rezeki Ilahi, tidak kaya, tidak berkuasa, tidak berjenama malah tidak punya apa-apa yang lebih dari manusia biasa….. yang ada hanya kasih sayang buat saudara seagama, tanpa syarat tanpa balasan. Ada iman yang sedikit merintih untuk tidak tercabut dalam lena dunia. 

Rasa ingin mencurahkan kebaikan, rasa takut menzalimi mereka yang tidak berdosa, rasa gentar tersalah membawa amanah…. Namun akur Allah akan menguji. Ujian Allah lewat manusia berbagai sikap berbagai perangai… menyuruh akal berfikir agar layak bergelar manusia…. Manusia, bukan flora bukan fauna yang melata. Manusia ada budi ada ruhaninya. Ada akal, ada adabnya. Ada selera, ada tanggungjawabnya.

Manusia ada hati, ada perasaan ... rasa sedih, rasa gembira, rasa ingin saling hormat menghormati menjadi manusia mulia, ....namun ada juga yang memilih menjadi tidak mulia membuang jauh akhlak dan budi hidup memenuhi nafsu sendiri. 

Buat kerja dengan betul


posted by Martinelli Hashim

No comments

Dalam mengharungi tugas pejabat yang sangat mencabar, kerenah sebahagian para pensyarah yang kadang-kadang hilang adab dan nilai kemanusiaan, tiba-tiba saya merasa damai apabila berurusan dengan seorang profesor muda yang saya kagumi, pakar aeroangkasa, Prof Dr. Yulfian Aminanda yang berkata, “We engineers are trained to work with accuracy, transparent, think straight and follow the right procedures….”

Kata-kata itu diucapkan selepas saya berterima kasih kepadanya yang sangat memahami tugas saya mengendalikan geran penyelidikan…. “Prof., thanks for making things easy for us. You have submitted complete documents. You’ve never skipped any procedure. ”

Dia jawab, “It’s my pleasure. I have to thank you more. Your staff has been very helpful.……but please don’t call me prof, saya cuma orang kecil.” Dengan loghat Indonesianya.

Orang kecil yang berjiwa besar. Fahamlah saya apabila membayangkan apa akan terjadi kalau tersilap memasang sebiji skrew dalam enjin kapalterbang.

Saya mengkagumi beliau bukan saja kerana peribadinya yang sangat menghormati siapa saja, sangat tawadhu’ malah cara beliau mengendalikan projek kajian jutaan ringgit yang amat tersusun, jelas dan lengkap membuat urusan kami menjadi mudah. Semua prosedur diikuti dengan baik. Tidak pernah kami mendengar sedikitpun rungutan dari dia. Jauh sekali bezanya dari sikap sebahagian pensyarah yang mudah melenting menyalahkan Bertuahnya Kulliyyah of Engineering yang punya ramai pensyarah seperti beliau. Kalaulah semua kuliyyah macam KOE !!!!

Kata ulama, orang yang menyenangkan urusan orang lain, Allah akan menyenangkan urusannya dan hidupnya akan bahagia.

…… sebuah inspirasi buat saya,”Work with accuracy, transparent, think straight and follow the right procedures.” …….Saya tambah, “with respect and humanity”

Tenangkan Dunia Dengan Peribadi Mulia.


posted by Martinelli Hashim

No comments

"Aku menenangkan dunia dengan peribadi mulia." kata Salahuddin Al Ayubi. 

Kekuatan tenteranya dan keimanannya yang tinggi mampu menawan tentera salib yang begitu gagah dan  keperibadiannya yang mulia mampu menawan hati rakyat yang belum bershahadah.

Sultan Muhammad AlFatih dengan peribadinya yang mulia membuka serbannya untuk turut bersama rakyat merasai penderitaan membina tembok. Tiada protokol, tiada sanjung-sanjungan. Yang ada hanya hati yang sentiasa takut kepada Allah.  Baginda dikenali sebagai sebaik-baik raja yang membawa bersama sebaik-baik tentera menakluki benteng kerajan Byzantine.  Konstantinopel akhirnya dapat direbut. Serban  sentiasa di kepala sebagai persiapan menjadi kain kafan apabila Allah mengambil nyawanya. Qudwah hasanah yang ditunjukkan sang raja telah diikuti oleh semua tentera yang bersamanya menegakkan kekhalifahan ummah. Peribadinya yang mulia jugalah yang membuat manusia dan semua makhluk Allah di bawah pemerintahannya merasa selamat

"Peribadi mulia perlu ada ilmu." Kata seorang lelaki di Thusi, lalu dia menyerahkan anaknya untuk dididik dengan ilmu sehingga menjadi ilmuan besar iaitu  Imam Al-Ghazali, Hujjatul Islam. Dengan ilmu dan peribadi yang hebat, beliau membersihkan khurafat para ahli sufi agar tasawuf diletakkan ditempat yang tinggi.

Kehebatan ilmu Imam AlGhazali menerangi akal manusia, kehebatan peribadinya menerangi martabat keinsanan manusia sebagai penjaga alam milik yang Maha Kuasa.

"Peribadi mulia akan terbina dengan amalan zikir." Kata Imam Al-Banna, maka beliau menyusun al-mathurat untuk diamalkan oleh pengikut beliau. Maka terbinalah Ikhwan Muslimin dengan jutaan pengikut yang terdidik menjadi doktor, jurutera, ahli sains , ahli ekonomi namun seluruh alQuran mampu dihafaz serta berperibadi mulia.

Siapa tidak kenal Dr. Muhammad Mursi, presiden, agamawan, pakar kejuruteraan kimia, sukarelawan kemanusiaan dan bapa yang hebat hasil tarbiyyah Ikhwan Muslimin. Peribadinya yang mulia mampu mendidik seluruh ahli keluarganya hafaz Al-Quran lalu menawan hati seluruh manusia yang cintakan keamanan.


"Apabila kita menyentuh keinsanan dalam diri manusia, ia akan bangun walau terpendam, walau mati. Apabila kita menyentuh keinsanan, ia akan bangkit." Kata  Youseff Nada, jutawan dan tokoh Ikhwan Muslimin yang berperibadi mulia dengan menggunakan kehebatannya mengajak pemimpin dunia menyelamatkan nyawa manusia dari menjadi mangsa tamak kuasa para pemimpin.

Youseff Nada diselamatkan oleh rakan banduan kerana si rakan rasa terhutang budi dengan kehebtan peribadi bonda Yousoff yang pernah membantunya di kala susah.
Ternyata kemuliaan peribadi yang begitu ditekankan dan amat terserlah di kalangan para pendokong Ikhwan Muslim menjadikan IM brgitu berbeza dengan dengan gerakan Islam yang lain.

Ikhwan Muslimin, Lebih 80 tahun ahli mereka ditekan dan didera dan ribuan dibunuh dengan zalim, namun kemuliaan peribadi mereka yang berdaawah dengan menyantuni siapa saja semakin mendapat tempat di hati rakyat marhaen

Mampukah kita yang terlibat gerakan Islam di Malaysia  membina peribadi sehebat Ikhwan Muslimin? 

Dalam suasana yang kritis ini kita tidak perlu menunggu untuk orang lain melakukannya untuk kita. Ia bermula dari diri dan di tempat di mana saja kita berdiri. 
Cuba baca buku ini ..... anda akan merasa kerdil dalam memenuhi tuntutan islah.












FaghfIrli Ya Rabb


posted by Martinelli Hashim

No comments

Menggarap isi-isi motivasi…..Menggenggam tekad untuk jadi lebih cekap, lebih pantas, lebih bijak dan kerja berkualiti untuk Allah. Usah difikir apa manusia kata, apa manusia pandang…. Work the best not to impress people but Allah. 

Kata Ahmad Totonji, “The kufar are working hard. They work fast. If they run 40km/hr how can you catch them if you run  at  only 30km/hr. They work smart.”

Di saat melihat hebatnya orang lain bekerja, terasa kerdilnya diri. Saat meniliti kejayaan orang lain, hati berdoa memohon dianugerah hikmah dalam berfikir, bekerja dan beribadah. Saat menyaksi kesabaran orang yang diuji, malu terasa usaha yang terlalu kecil mendekatkan diri padaNya namun masih dicurahi kasihNya Yang Maha Agung.

Usaha diganda, namun mungkin tiada izin dariNYA langkah kecundang, wajah tersembam ke bumi bercalit lumpur. Cuba mencari silapnya diri.... hati tidak mampu berpaling pada hakikat bahawa Allah lebih utama dari segalanya.

Tentu ada hikmah disebaliknya atau kafarah pencuci dosa … peringatan dari Dia agar usah ada rasa ujub, usah lupa Dia penentu segalanya.... pengajaran di saat diselubung alpa….. Tarik nafas dalam-dalam, Husnulzhon padaNya kerana Dia penguasa Yang Maha Agung. Terus mencari redhoNya, faghfirli ya Rabb. Berilah peluang lagi menyusun langkah di jalan lurus demi ummah tercinta.... 

PESAN BUAT SARJANA


posted by Martinelli Hashim

1 comment

Sarjana bukan untuk disanjung-sanjung
Hari ini buat kesekian kalinya kakitangan saya mengadu lagi dikasari oleh seorang professor wanita dan merungut,”Pensyarah dari dua kuliyyah ini jarang sangat yang bercakap baik-baik. Agaknya di dua kulliyyah ini dah tak ada pensyarah yang beradab dengan staf bawahan. Silap sikit melenting. Kita tak silap pun dia melenting.”

Komen biasa yang sudah diulang-ulang. Seperti biasa saya sangat sensitif apabila mendengar pendidik mengkasari orang lain atau ketua mendera orang bawahannya. Apalagi kalau yang melakukannya adalah mereka yang sudah melalui tarbiyyah UIA.

Dua buah kulliyyah yang pensyarahnya sering tidak disenangi oleh kakitangan kerana sikap sombong mereka.

Apapun kesalahan kakitangan bawahan, apalah salahnya bercakap dengan baik tanda kita makhluk yang dicipta oleh Yang Maha Penyayang. Kita seharian dijaga oleh Yang Maha Pengasih yang mencurahkan kasihNya tanpa dipinta. Kita diberitahu bahawa Allah menjauhkan rahmatNya dari orang yang tidak mengasihi makhlukNya. Kita juga ada anak dan sudah tentu kita tidak mahu mereka dikasari oleh orang lain seperti itu.

Percakapan yang baik keluar dari jiwa tawadhu yang tahu dirinya hanyalah hamba Allah yang tidak punya apa-apa selain pinjaman sementara. Keserjanaan yang diraih adalah untuk menyenangkan manusia dan seisi alam, bukan untuk disanjung-sanjung atau digentari.

Teringat kata-kata Ustaz Dato’ Sidiq Fadhil, “Kalau terasa kita sudah hebat dengan gelaran jutawan, atau penguasa atau professor atau sarjana, cubalah solat dan sujud di atas tanah tanpa sejadah, rasakanlah  sebenarnya diri kita tidak lebih dari tanah itu,  begitu kerdil dan hina…… barulah kita tahu hanya Allah saja yang besar dan mulia.
Kita tidak dapat menghayati takbir membesarkan ALLAH kerana kita sibuk dengan membesarkan diri.”

Kita tidak dapat menghayati kemuliaan Allah kerana sibuk mencari kemuliaan diri. Kita mengharap untuk dipandang tinggi oleh makhluk di bumi tetapi kita lupa itu membuat kita dihina oleh makhluk di langit.

Teringat juga cerita Yussof Nada, jutawan Ikhwan Muslimin, dalam bukunya yang menceritakan pengalamannya dalam penjara dibantu oleh seorang banduan lain yang sangat bengis tetapi berlembut dengan yusof kerana dia tahu yusuf adalah anak seorang wanita yang selalu membantunya dulu.

Kata orang sekali kita bersikap baik kepada orang lain, InshaAllah, seribu kali anak cucu kita nanti akan menerima kebaikan dari orang lain. Begitulah sebaliknya.

 Profesor atau sarjana usah sekali-kali menghina orang lain kerana kita tidak tahu bagaimana hubungan orang yang kita hina itu dengan Allah. Kekasaran seorang sarjana kepada mereka yang dibawah sama dengan melacurkan nilai kesarjanaannya….. kata-kata yang saya pinjam dari sahabat saya,seorang sarjana yang baik dan tidak sombong.

Kenapa kita lemah?


posted by Martinelli Hashim

No comments

Ummat Islam yang dizalami Yahudi
gambar ihsan dari Reuters
Menonton Youtube yang merakamkan kata-kata seorang tentera Yahudi yang sedang menunjukkan jari kea rah orang Arab di balik tembok di Gaza, “Look at them. They are dogs and gorillas kept in there. Hehe… they can’t go out.” 

Betapa sakitnya hati mendengar tetapi sakit lagi penderitaan saudara kita. Mereka dikepung dan dihina seperti anjing dan gorila oleh zionist laknatullah di sebalik tembok yang melingkari Gaza, penjara terbesar di dunia.


Mereka berani berkata begitu walaupun tahu ramai Orang Islam yang menontonnya kerana mereka percaya Orang Islam lemah.

Lemahkah kita? Benar, rata-rata ummah kita lemah dan yang lebih malang kita tidak berusaha untuk membina kekuatan yang sudah diajarkan Rasulullah saw..

gambar ihsan dari Reuters
Mereka semakin kuat dengan kelebihan usaha, ilmu dan  kemahiran termasuk kemahiran teknik psokolgi hasutan. Mereka tertawa terbahak-bahak, tugas mereka menyembelih orang Islam secara kejam tidak perlu mereka lakukan lagi kerana sudah dilakukan sendiri oleh anak-didik mereka, Elsisi dan Bashar.

Negara Islam mana yang akan selamat, sekiranya Mesir dan Syria terus bergolak?

Malaysia? Indonesia? Kekuatan apa yang kita ada?

Tidak ada. Hanya kekuatan Allah yang ada dan akan diberikannya hanya apabila kita berusaha memilikkinya.

Memang benar doa adalah senjata kita. Senjata tidak berguna kalau tangan dan kaki kita tidak dilatih menjadi kuat. Allah tidak akan membantu sekiranya apa yang disuruhNya masih tidak kita tunaikan. 

Kita  masih tidak berganjak, masih aman di sini. Sudah tentu tidak cukup dengan hanya merintih di facebook dan twitter atau menghantar memorandum kepada kedutaan kerana telinga mereka sudah tidak lagi mendengar, mata mereka tidak lagi memandang kebenaran.

Lupakah kita kepada sumber kekuatan yang diajarkan Rasulullah saw dan dilaksanakan oleh wira-wira Islam dahulu? Muhammad AlFateh kuat kerana solatnya. Salehuddin AlAyubi juga kuat kerana solatnya. Mereka yakin kekuatan hanya dari Allah dan Allah hanya akan menganugerahkannya kepada mereka yang mendekatinya. Siapa lagi yang lebih dekat dengan Allah kalau bukan mereka yang sujud kepada Rabnya dalam solat.

Kata Rasulullah saw "Solat itu tiang agama."

Sudahkah kita pastikan tiang agama cukup kuat di jiwa pemuda kita?  

Constatinople roboh dengan kekuatan AlFateh yang kuat bersolat.

Tentera salib bertempiaran lari melihat Salehuddin AlAyyubi. Kekuatan solatnya lebih menakutkan dari pedangnya yang terkenal paling tajam itu.

Kata Rasulullah saw, "Kalaulah mereka tahu apa yang tersimpan dalam Solat subuh dan Isyak berjemaah maka mereka akan mendatanginya walau dengan merangkak."

Orang Yahudi berani memijak kita kerana dalam kitab mereka menyatakan bahawa mereka hanya akan kalah apabila masjid-masjid dipenuhi untuk solat subuh seperti penuhnya pada solat Jumaat.

Wahai anak muda!! 
Surau dan masjid kita masih lengang menunggu kehadiran kalian. Mereka yang memenuhinya sekarang adalah mereka yang sudah berusia petang. Mereka ini sejak muda adalah kaki surau sebab itu masih mengisi surau sementara kaki masih mampu bergerak. Kalian adalah harapan mereka bukan sekadar pengganti tetapi sebagai pahlawan yang perlu dibina dari sekarang.

6 pasang selipar milik 6 orang jemaah
Wahai anak muda!!! 
Usah disalahkan sesiapa kalau keberanian kita dicabut Allah sekiranya  musuh datang dengan tiba-tiba. Keberanian hanya akan wujud dalam diri orang yang sanggup menahan kesusahan. Solat subuh berjemaah itu susah. Bangun dari tempat tidur itu susah. Sabar dalam beristiqomah solat di masjid itu lebih susah. Namun itulah satu-satunya jalan untuk membina kekuatan menyelamatkan maruah ummah. Kita sudah terlalu lama dibuai kesenangan. Di depan sana tidak menjanjikan kesenangan ini akan beterusan.....BANGUNLAH!!!

Gambar ini saya rakam pagi tadi di surau milik penduduk yang terdiri dari 37 buah rumah. Solat subuh di pagi Jumaat, penghulu segala hari yang dicurahi rahmat Allah…. para pemilik selipar ini sajalah yang mengimarahkan surau ini setiap hari. Selesai solat saya mencuri rakam dari belakang untuk bahan tulisan ini..... maafkan saya, sahabat, sekiranya gambar ini tidak direstui. 

Gambaran yang sama di mana-mana masjid dan surau di Malaysia. Tidak sampai 3% penduduk  yang solat di surau atau di masjid. 


Ummat jenis apakah kita ini?


posted by Martinelli Hashim

No comments

Sengaja saya mengambil cuti hari ini untuk bebas membaca dan menulis. Banyak yang hendak diltulis sebelum ini, terhalang oleh tuntutan tugas lain. Saya akur dengan tuntutan hati, menggunakan tulisan sebagai  jihad dan menolong menyebarkan tulisan orang lain yang boleh dimanfaatkan sebagai amal jariah. Allahu akbar ….. semakin dibaca dan semakin ditulis, semakin sebak hati ini.  

Semakin melihat ketabahan mereka yang ditindas, semakin terasa kerdilnya diri.

Insaf saya, mereka tidak memerlukan rintihan dan tangisan kita. Tidak juga mereka perlu nyanyian atau kata-kata puisi dari kita. Di depan mereka ada peluru, di hati mereka ada syurga. Tumpahan darah tidak mengerikan mereka lagi. Ugutan maut mereka sambut dengan senyum.

Kita tidak tahu bila kezaliman ini akan berakhir.  Kita ada lebih 1 bilion jiwa. Sebahagiannya adalah anak-anak muda yang perlu diteguhkan dengan iman, ilmu dan kemahiran. Musuh mencipta senjata untuk membunuh kita. Mereka bersatu bertungkus-lumus meningkatkan ciptaan sedangkan kita hanya mampu melontar mereka dengan batu. Ya, kita jauh terkebelakang dalam bidang penciptaan.

Kita memberikan upah yang tinggi  kepada pencipta lagu dan filem. Jutaan ringgit dibelanjakan untuk mendorong seniman berkarya dan para seniman kita menjadi jutawan dengannya. Dalam masa yang sama karyawan filem berlumba-lumba menyogokkan nilai yang meruntuhkan budaya dan peradaban.

Seluruh negara mengenal  M.Nasir dan beliau disanjung tinggi hingga dipanggil 'sifu'. Tetapi siapakah yang mengenal para profesor yang punya ciptaan sains yang hebat-hebat? Kita punya saintis Islam yang sangat hebat, yang bekerja penuh keikhlasan. Mereka cukup zuhud, tidak mengharapkan apa-apa untuk kekayaan hidup. Apa yang keluar dari mulut mereka hanyalah,"I do this for the sake of the ummah." 

Namun siapakah yang mengenal mereka selain dari komuniti universiti?

Apa yang orang kafir cipta? 

Segalanya, malah yang tidak terfikir oleh akal sebelumnya. Zionis tidak perlu menghantar askar mereka untuk membunuh rakyat Palestine. Robot-robot kecil yang dilepaskan mampu membunuh siapa saja dengan tepat. Kalau senjata ini digunakan sepenuhnya untuk menakluki Negara Islam, apakah kita tidak merasa bersalah saintis kita tidak berusaha melakukan sesuatu disebabkan tiada kewangan, tiada keupayaan atau tiada dorongan?

Saya kagum melihat  robot yang dicipta oleh saintist UIA ini, alangkah bagusnya kalau ia dimajukan lagi. Ia dapat bergerak seperti ular melalui sebarang permukaan. Kata penciptanya ia berguna untuk mencari mangsa runtuhan agar dapat diselamatkan. Sayangnya penciptaannya tersekat kerana memerlukan dana yang besar.

Ratusan lagi ciptaan ahli sains Islam tergendala kerana dana yang tidak mencukupi.

Negara kaya seperti Saudi sanggup menghamburkan wang USD2 bilion untuk membantu universiti Oxford membuat kajian tentang terrorism yang ternyata fokusnya bukan kepentingan ummah, alangkah baiknya sekiranya sedikit diberikan untuk para penyelidik Islam.

Apa yang anak muda mereka cipta?

Mark  Zuckerberg mencipta facebook dan ia berjaya merubah dunia.

Anak muda kita yang bijak sedikit mencipta teknik menggodam komputer. Anak-anak muda kita yang lain hebat mencipta dadah dari najis lembu, mencipta teknik baru untuk membunuh. Jauhnya status anak-anak kita dari mereka. 

Ada yang berkata, "Apa nak buat, sistem persekolahan kita mendidik anak untuk menghafal bukan untuk mencipta."

Ada juga yang mengeluh,"Apa nak buat, pemimpin kita sibuk  berpolitik, bukan memimpin."

Teringat kata-kata Dr. Muhammad AlGhazali dalam bukunya Berinteraksi Dengan AlQuran, "Ilmu yang banyak dalam AlQuran adalah tentang sains. Ilmu sains perlu dititikberatkan. Hancurnya tamaddun Islam adalah kerana pemimpin sibuk dengan rebutan kuasa dan meninggalkan ilmu yang penting ini."

Dan kita hanya melihat tanpa rasa apa-apa...... ummat jenis apakah kita?

HARI RAYA TANPA AYAH.


posted by Martinelli Hashim

No comments

Meriahnya Aidilfitri dengan kanak-kanak dari kampung sekitar datang ke rumah. Walaupun sudah hampir seminggu Hari Raya berlalu, tetapi masih ramai yang datang mengetuk pintu. Saya pesan kepada ahli rumah, kalau kanak-kanak datang, layan mereka  baik-baik kerana:

i.                     Mungkin saja ada di antara mereka itu adalah anak yatim atau anak orang                            susah.

ii.                   Mereka bakal jadi dewasa yang akan mengingat kebaikan atau kejahatan orang                          yang melayani mereka waktu kecil.

iii.                  Kehadiran mereka tetap membawa rahmat dan membawa keluar dosa-dosa kita

iv.                 Orang yang menyangi kanak-kanak akan disayangi Allah.

v.                   Kalau kita berbuat baik, insyaAllah mereka akan juga belajar untuk berbuat baik

vi.                 Kalau kita melayan mereka dengan baik, insyaAllah anak cucu kita nanti juga     akan                 dilayan oleh orang lain dengan baik.

Ada yang tersipu-sipu malu apabila saya tahu mereka sudah datang sebelum ini. Untuk menghilangkan rasa malu mereka, saya katakan,” Hari ni datang lagi sebab haus, ye? Kat luar tu panas, kan?”

Cepat dijawab,”Betul, makcik. Haus betul.”

Ada juga yang cuba mempertahankan diri,”Saya datang lagi sebab nak temankan dia ni. Dia malu datang seorang.”

Saya akan berbual-bual dengan kanak-kanak ini kalau tiada tetamu lain. Terdengar bisikan dari salah seorang dari mereka, “Makcik ni baik betul,kan?”

Pujian hanya bagi Allah,  semoga saya lebih baik dari yang mereka sangkakan dan semoga  mereka lebih baik dari saya apabila besar kelak.

Semasa saya bertanya kepada salah seorang dari mereka, “Ayah kerja apa?”

Saya terkedu sebentar, apabila dijawab, “Ayah dah meninggal”.

Ayah mereka menghadap Tuhannya baru-baru ini akibat denggi dalam usia 29 tahun meninggalkan 5 orang anak yang masih kecil.

Semua  memberi peringatan kepada saya,

Kalau berbuat baik, buatlah yang terbaik tanpa syarat tanpa mengharap habuan dunia. Mana tahu kebaikan yang itulah yang memberatkan timbangan kita nanti untuk masuk ke syurga Allah.”

DARAH PARA SHUHADA TUMPAH DI BUMI AMBIYA'


posted by Martinelli Hashim

No comments

Hentikanlah status yang keterlaluan membincangkan isu poligami. Ia bukan isu lagi dan tidak perlu berbalas hujjah. Hujjah AlQuran dan hadith sudah cukup dan tidak perlu dipertikaikan.
Wanita Mesir mempertahankan maruah agamanya

Isu kita masakini adalah isu penindasan ummah. Saban hari kita diselubungi resah mendengar saudara seaqidah dizalimi di merata penjuru dunia. Mereka dizalimi sezalim-zalimnya. Dari China, ke Myanmar, Kashmir, Iraq, Afghanistan, Palestine, Mesir, Syria hinggalah ke Guatanamo. Malang yang teramat malang mereka yang dizalimi oleh suadara se agama sendiri. Sedih yang bukan kepalang  apabila para  pemimpin arab ikut bersekutu membantu kezaliman di Mesir. Kita terbayang wajah almarhum al malik faisal satu-satunya raja yang berani mempertahankan  prinsip agamanya
.
Iran yang pernah kita sangka sebagai wira dunia Islam rupanya iblis yang lebih zalim dari yahudi.

Terfikir pula apakah benar Saddam Husin itu jahat ataukah kita yang dikelabui fakta yang salah. Dia dituduh membunuh ramai ulama ….. bukankah yang dibunuh itu ulama shiah yang sekarang baru kita tahu  peranan mereka untuk menghancurkan sunni. Pemerintahan Saddam diganti oleh puak shiah yang bertindak menjatuhkan hukum mati kepada satu-satunya menteri sunni yang terpaksa lari dari Iraq untuk menyelamatkan diri.

Lalu, siapa lagi yang harus kita harapkan?  Erdogan pemimpin Islam yang paling berani masa kini masih diuji oleh rakyat sendiri  yang termakan hasutan musuh Islam. Sanggupkah Turkey menghantar bantuan tentera ke Syria dan Mesir? Sekiranya ya, apakah sejarah kejatuhan Andulusia akan berulang di Syria dan Mesir?  Kerajaan Uthmaniah terpaksa membatalkan armada yang akan bertolak membantu Andalusia kerana kejahatan  puak shiah yang membuat kekacauan di Istanbul pada saat-saat armada hendak bergerak. Bantuan ke Andulisia dibatalkan bagi menyelesaikan masalah dalam negeri  dan akhirnya kerajaan Islam Andalusia terkubur hingga sekarang. Begitu jahatnya shiah.

Dapat kita rasakan kesedihan Erdogan apabila sahabatnya Dr. Mursi yang diharapkan dapat berganding bahu menyelamatkan Palestine, tiba-tiba digulingkan. Kesedihan itu mengalir ke jiwa semua pencinta Islam. Kita hanya bersedih dari jauh tetapi kesedihan saudara kita di Gaza yang  semakin menderita tidak dapat kita bayangkan.

Kita juga terbayang kata-kata Hasan Albanna dan Syed Qutb bahawa jalan jihad ini sangat panjang. Mereka sudah dipanggil sebagai shuhada meninggalkan kita meneruskan perjuangan. Oh Tuhan, berapa jauhkah lagi perjalanan ini? Tabahkan hati mereka, tetapkan hati kami di jalanmu yang suci

Doa menggunung agar timbulnya seorang pemimpin yang berani, cekap dan warak seperti Muhammad AlFateh dan Salehuddin AlAyubi. Doa kita buat mereka yang sedang disakiti agar mereka terus tabah dan dilindungi Allah.

Bumi ambiya' dicurahi darah para shuhada. Kita yang tidak punya peluang seperti mereka curahkanlah doa buat mereka agar para mujahidin dan mereka yang masih dizalimi tetap tabah dan dilindungi Allah swt.

Dia Minat Aerospace


posted by Martinelli Hashim

No comments

Anak muda ini sejak kecil suka kepada mainan berbentuk mesin terutama lori..... rupanya minat itu sampai ke besar sehingga mendarat di bidang aeroangkasa .... ini hasil kajiannya mencipta campuran bahan pembakar yang dipanggil hybrid untuk menerbangkan roket yang sempat saya rakam pagi tadi .


Saya cuba memahami pembentangannya tetapi yang nampak hanyalah wajah seorang budak comel berumur dua tahun yang sedang leka menyusun lori-lori mainannya sambi mulut membunyikan, "vooom....voom...voooom." dan atok yang rajin melayannya ikut sama membunyikannya. Apabila penat bermain dia akan datang berbaring atas riba saya dan minat gosok belakang....Bayangan 25 tahun yang lalu yang tidak akan hilang walau sekarang dia sendiri sudah menjadi ayah kepada seorang budak comel berumur dua tahun yang punya hobi sama dengan ayahnya.. bayangan semua ibu yang sukar mengi'tiraf anaknya sudah besar.
Wahai anak muda, Hanafi Azami dapatkanlah ilmu sebanyak mungkin namun ingatlah kepintaran itu bukan untuk menyusahkan dunia, keserjanaan itu bukan untuk merosakkan manusia. Semasa mengkagumi indahnya bintang di langit, ingatlah mungkin ada makhluk yang terpijak di kaki yang masih punya hak untuk tidak disakiti. 
Semasa dianugerahkan kehebatan, ingatlah, ia bukan milik kita sepenuhnya. Sesekali Allah akan menguji dengan mengambil kembali apa yang sudah dianugerahkan ... itu adalah keadilanNya yang maha sempurna. Usah terlena dari menzikiriNya. Tiada yang kekal kecuali Dia.

MENCABAR DIRI


posted by Martinelli Hashim

No comments

Sudah lama saya tidak memandu jauh. Anak-anak sudah besar, maka mereka melantiklah diri mereka menjadi pemandu setia ibu yang sudah usia ‘petang’ ini termasuk untuk pergi dan pulang dari pejabat. Kadang-kadang terasa macam orang tak punya lesen. Kadang-kadang rasa macam ‘disable’. 

Minggu lepas tanpa pengetahuan anak-anak saya mencabar diri memandu ke Chemor, Perak, pergi dan balik bersama beberap orang pelajar menunaikan jemputan kenduri kahwin.

Sebelum sampai ke rumah jam 8 malam, anak-anak menalipon mengajak bermain badminton, permainan kesukaan keluarga kami. Sekali lagi saya cuba mencabar diri untuk bersetuju.

Semua ini dari pengaruh motivasi diri untuk sentiasa cuba bayangkan yang gembira bukan yang sedih, yang kuat bukan yang lemah ……… pasak minda untuk positif.
Bermain sekadarnya. Kalau masa mereka kecil saya memukul bulutangkis elok-elok supaya anak dapat menangkapnya, sekarang mereka melakukan yang sama supaya ibu tak perlu berlari dan melompat banyak. Kalau dulu saya bertepuk apabila si kecil berjaya mengalahkan abangnya, sekarang mereka bertepuk apabila saya dapat mengalahkan abahnya.

Sebuah percubaan menguji diri sendiri. Kata orang tidak guna mendengar pengajaran kalau tidak dicuba. …maka saya pun mencubanya. Alhamdulillah berjaya melaluinya, menggembirakan mereka yang disayang dan hasilnya malam itu dapat merebahkan kepala ke bantal dalam senyum penuh syukur.

- Mendengar dan mencuba baik kesannya
- Memasak minda positif boleh dilakukan kalau berusaha
- Gembira keluarga adalah harta yang tidak boleh dijual beli

DAAWAH GENERASI X


posted by Martinelli Hashim

No comments

Sembang santai di suatu petang dengan anakanda yang semakin terserlah penglibatannya dalam daawah.

Saya        : Masyarakat kita hancur kerana hancurnya moral anak muda.
Anakanda : Faktor utama sebab ibubapa, kan?
Saya        : Betul. Kita perlu berjuang menyelamtkan ummah.
Anakanda : Generasi kami ramai juga yang terlibat dengan gerakkerja daawah. Kami   pergi usrah, ceramah, outreach..... Tapi generasi ibu pun tak boleh duduk diam.

Saya terkedu sebentar mendengar pandangan anakanda saya ini. Kembali meneropong diri, sejauh manakah sebenarnya kita bekerja keras memperjuangkan nasib ummah selain beralasan, "zaman kami aktif sudah berlalu, ini zaman kamu yang masih muda."

Hakikatnya, masalah lebih berpunca dari kaum dewasa generasi x, sudah tentu generasi x lah yang lebih susuai menanganinya. Masih banyak nikmat Allah yang dianugerahkan  untuk memungkinkan kita berjuang membawa risalah suci. Namun kita lebih banyak menonton dari bertindak, lebih banyak menilai dari menyelesai, lebih banyak merintih dari merancang. Akhirnya semuanya berlalu begitu saja sedangkan baki usia semakin pendek. 

Peluang itu ada di mana-mana dalam pelbagai bentuk dan cara. Sekiranya kita mengumpulkan kekuatan penuh ikhlas, InsyaAllah kita mampu melakukannya.

......... Kenangan bergelumang di kancah daawah bersama CENSERVE begitu menggamit!!!!!!

Terbayang juga wajah-wajah mereka di Pusat Pemulihan Akhlak yang menangis dalam dakapan saya seusai program motivasi yang menjadi mangsa nafsu tidak terkawal kerana kelemahan iman.

Orang Baik Itu Ibarat Penjual Minyak Wangi


posted by Martinelli Hashim

No comments



Kesan perbualan ke atas kesegaran badan.

Pengalaman 1.

Perjalanan bersama 3 orang pensyarah untuk menghadiri bengkel di Puterajaya menaiki  van. Kesemuanya adalah pensyarah muda dalam lingkungan awal 40an.  Pemandu datang sedikit lambat. Masing-masing berungut mengutuk pemandu. Tidak ketinggalan mengutuk seorang pegawai yang sepatutnya ikut sama tetapi menalipon tidak jadi pergi.

Sepanjang perjalanan pergi dan balik, bicara dipenuhi rungutan demi rungutan terhadap pelbagai pihak. Isu yang dirungutkan termasuklah isu  layanan yang diterima, gaji, kenaikan pangkat, bebanan kerja, pelajar malas, pegawai lembab dan bermacam-macam lagi. Keraplah keluar perkataan seperti, “Tak professional”, “tak guna otak”, “bangang” dll. Hampir keseluruhannya adalah berkaitan dengan rasa tidak puas hati. Kalau ketawapun ketawa memperbodohkan orang lain.

Hormat saya kepada mereka mula menipis.

Saya pulang ke rumah merasa amat penat. Malam itu saya tidur awal disebabkan keletihan.

Pengalaman 2

Perjalanan bersama 3 orang pensyarah untuk menghadiri bengkel, juga di Puterjaya juga menaiki van. Mereka adalah seorang professor seusia saya dan dua lagi adalah pensyarah muda berumur 20an dan 30an. Mereka datang  10 minit awal. Mengucapkan terima kasih kepada saya kerana menyediakan van dengan wajah ceria. Memberi salam kepada pemandu. 

Dalam perjalanan pergi lebih banyak bercerita tentang simpati mereka kepada pelajar. Tuan profesor tidak banyak bercakap tetapi banyak senyum mengiyakan cerita kami. Tercerna dalam bicara mereka bayangan guru yang  murabbi  menyayangi anak murid. 

Dalam perjalanan pulang….suasana lebih meriah. Pelbagai topik…. cerita tentang penyelidikan, agama, keluarga, masyarakat, politik termasuk antropology dan geografi, walaupun kesemua mereka adalah orang sains. Tidak seayatpun keluar  ucapan berbau rungutan.

Di dalam hati saya mengkagumi mereka…. Wara’ dan berperibadi mulia. Rasa bersyukur kerana dua orang anak saya menjadi pelajar mereka  serta pensyarah lain yang berperibadi seperti mereka di Taman Ilmu dan Budi. Ibubapa seperti saya sudah tentu meletakkan harapan yang tinggi agar anak yang dihantar mengaut ilmu di sini dapat juga terdidik akhlak dan budi pekerti mereka.

Saya pulang ke rumah masih terasa segar walaupun berada lama dalam kesesakan jalan raya. Malam itu saya tidur lambat kerana mata tidak mengantuk dengan kesegaran badan. 

Dari dua pengalaman bermusafir dengan dua kumpulan pendidik ini mengingatkan saya tentang kata-kata pakar bahawa ucapan positif akan membuat badan kita sihat. Apa yang kita lihat dan dengar akan mempengaruhi sistem physiology badan. Ucapan positif akan mengaktifkan  sel-sel badan, melancarkan perjalanan darah yang membawa oksigen ke otak sehingga badan menjadi segar. 

Begitulah sebaliknya apabila mendengar kata-kata negatif. Badan akan menjadi lesu tidak bermaya.

Sebuah muhassabah buat diri sendiri yang tidak terhindar dari sifat merungut.

Kata ulama' apa yang dilalui itu adalah pengajaran yang berharga buat mereka yang berfikir. MashaAllah...Allah membentangkan semua ini untuk dijadikan peringatan buat diri ini yang sering lalai. Kembali menginsafi diri yang kerap juga mengeluarkan rasa tidak puas hati. Benarlah rupanya bahawa banyak bersungut bukan saja melemahkan diri tetapi melemahkan orang lain yang mendengar. Apabila bersungut, susah untuk mengelak dari mengumpat…… makin badan kita sakit. Sakit kerana secara tidak langsung umpatan itu seolah-olah memakan daging saudara sendiri.
Mendidik mereka tentang nilai keinsanan

Alangkah ruginya dengan sungutan yang melibatkan ghibbah/umpatan bukan saja menghakis penghormatan manusia malah mendapat kutukan dari para malaikat. serta hukuman dari Allah.

Menjadi i'tibar juga bahawa berada bersama orang berilmu dan berperibadi mulia sama seperti berada bersama pembuat minyak wangi yang membawa lampu suluh ...... mereka bukan saja mewangikan suasana malah juga menerangi kegelapan. Haruman yang dibuatnya akan terpercik ke badan kita, cahaya lampunya sekurang-kurang membantu kita melihat kesalahan dan kekurangan diri sendiri.

Usia tidak menentukan peribadi. Alangkah baiknya dalam usia yang muda sudah memiliki nilai  diri yang terpuji yang dikagumi orang yang melihat. Alangkah bahagianya jika ramai orang yang begini menghuni taman ilmu ini.

Buat anakanda yang menjadi guru dan pensyarah, jadilah pendidik berilmu dan berperibadi mulia agar ilmu yang diberi penuh barakah menerangi jiwa insan-insan yang suatu masa nanti juga mampu menerangi orang lain.

MEMBUANG BATU KARANG


posted by Martinelli Hashim

No comments




Dari faxebook


REMOVING GALLSTONES NATURALLY...

By: Dr. Lai Chiu Nan

It has worked for many. If it works for you please pass on the good news. Dr. Lai is not charging for it, so we should make it free for everyone. Your reward is when someone, through your word of mouth, benefits from the regime. Gallstones may not be everyone's concern. But they should be because we all have them. Moreover, gallstones may lead to cancer. "Cancer is never the first illness," Dr. Lai points out. "Usually, there are a lot of other problems leading to cancer.

In my research in China , I came across some materials which say that people with cancer usually have stones. We all have gallstones. It's a matter of big or small, many or few.

One of the symptoms of gallstones is a feeling of bloatedness after a heavy meal. You feel like you can't digest the food. If it gets more serious, you feel pain in the liver area." So if you think you have gallstones, Dr. Lai offers the following method to remove them naturally.

The treatment is also good for those with a weak liver, because the liver and gallbladder are closely linked.

Regimen:

1. For the first five days, take four glasses of apple juice every day. Or eat four or five apples, whichever you prefer. Apple juice softens the gallstones. During the five days, eat normally.

2. On the sixth day, take no dinner.

3. At 6 PM, take a teaspoon of Epsom salt (magnesium sulphate) with a glass of warm water.

4. At 8 PM, repeat the same. Magnesium sulphate opens the gallbladder ducts.

5. At 10 PM, take half cup olive oil (or sesame oil) with half cup fresh lemon juice. Mix it well and drink it. The oil lubricates the stones to ease their passage.

The next morning, you will find green stones in your stools. "Usually they float," Chiu Nan notes. "You might want to count them. I have had people who passes 40, 50 or up to 100 stones. Very many."

"Even if you don't have any symptom s of gallstones, you still might have some. It's always good to give your gall bladder a clean-up now and then.


Article source and detailed success story: http://happyhomemaker88.com/tag/dr-lai-chiu-nans-gallstone-natural-remedy/