PESAN BUAT ANAK-ANAK


posted by Martinelli Hashim

No comments



Enam tahun yang lalu hamba menulis ini dalam fb.


Pesan bonda buat anak-anak, 
"Jangan merasa diri hebat, kerana ia akan membuat kita rasa sakit bila di nasihati; ilmu akan menjauh sejauh-jauhnya; manisnya ibadah tidak akan terasa dan Allah amat mengutuk sikap itu.... akhirnya hidup sunyi tanpa teman, hati gelisah tanpa hidayah "

CERITA ORANG UIA DAN BUDI MEREKA


posted by Martinelli Hashim

No comments



Buat graduan yang baru selesai konvo. Jangan bosan untuk terus jadi orang baik. Bawalah wajah Islam yang sebenar ... yang menyayangi bukan yang membenci , yang disenangi bukan ditakuti.
Sengaja hamba kongsikan kembali kalau ia boleh mengingatkan.

Cerita orang UIA dan budi mereka

Cerita pertama
"Maaf dik, boleh tak saya kurangkan barang ni sebab duit saya tak cukup, kad debit tak bawa, kad kredit rasanya ada masalah password." Kata hamba kepada cashier AEON (Jaya Jusco).
Seperti biasa, hujung minggu adalah hari "melontar" hamba bagi mencukupkan keperluan dapur. Masalah biasa orang perempuan apabila bertukar beg tangan maka adalah yang tercicir.

"Maaf, puan. Saya dah key-in semua barang ... tak boleh nak cancell."
Hamba menghulurkan kad kredit supplementary pemberian En. suami yang amat jarang hamba guna ... ternyata tidak membantu kerana masalah kata laluan. Hamba perlu RM15 lagi. Setelah dikorek-korek kocek beg... hanya RM2 tambahan yang jumpa...... Rabbi yassir wala tuassir... terasa merah wajah. Cuba melihat sekeliling kalau-kalau ada orang yang dikenali untuk meminjam wang.

"Tak apa puan, saya bayarkan yang tak cukup tu..." suara wanita muda dari belakang hamba.

Tergamam seketika .... situasi serba salah ... Ya Allah, tidak mampu hamba menolaknya. Semoga Allah memberkati beliau.

Subhanallah.... Indahnya budinya.

Hamba menghulurkan kad nama kepada beliau sambil meminta memberikan no akaunnya agar hamba boleh pulangkan balik wang tersebut. Beliau melihat kad hamba dengan wajah "excited'
"Eh .... Mdm dari UIA ke? Saya ex-student UIA.." 

" Oo.... sister dari kulliyyah mana ?" ....bla...bala ..bla.. begitulah lebih kurang perbualan pendek kami.
Subhanallah ... buat kesekian kalinya pengalaman UIA bertemu UIA begini dengan istilah-istilah anihnya, "mdm", "sister", "kulliyyah" hanya warga UIA yang faham. Pertemuan sesama UIA sering membuat kita lupa orang sekeliling sebentar.

Bukanlah suatu yang menghairankan, suasana ada orang bayarkan makanan untuk kita di kantin adalah budaya biasa di UIA.

Cerita kedua
Dari JJ hamba meneruskan perjalanan pulang. 

Sampai di lampu isyarat Bt.6 Jalan Gombak kelihatan seorang lelaki buta menggerak-gerakkan tongkatnya untuk menyeberang jalan. Hamba memberhentikan kereta bercadang untuk turun menolongnya namun keadaan agak sukar kerana kedudukan kereta hamba berada di bahagian tengah....Rabbi Yassir wala tuassir ...

Tiba-tiba datang seorang anak muda berjeket hitam tertulis "International Islamic University Malaysia" dari seberang jalan memusingkan motornya dan meletakkannya di tepi jalan. Beliau berkejar ke arah orang buta lalu memimpinnya menyeberangi jalan dengan penuh ramah.... ya, dengan wajah yang ramah walaupun dia tahu orang yang dibantu itu tidak dapat melihat wajah beliau .... ramah yang ikhlas dari lubuk hati. Hamba kagum dan bahagia...

Subhanallah....Alhamdulillah.... Terasa gembira betapa dalam cabaran serangan kelunturan akhlak anak muda masih ada yang gigih membawa misi ummatik hidup berbudi dan berjasa sebaik-baiknya untuk warga dunia.

Buat anak-anak yang sudah terdidik di sini, kekalkanlah budaya berbudi menyantuni orang yang memerlukan di mana saja kalian berada.... Itulah sebaik2 akhlak yang membuat para murabbi kalian merasa tenang. Ilmu dan pengalaman yang digarap di Taman Ilmu dan Budi ada amanah yang perlu ditunai. Hidup biar berjasa, mati biar beriman. Rasakan denyut nadi ummat, ringan-ringakan tangan menyantuni mereka.

UIA mungkin tidak tersenarai dalam "world ranking" tetapi jom kita mengejar "heaven ranking".... University with soul ... universiti yang ada roh soleh yang wargannya penuh dengan sifat insani.
Di sini kita bina ukhwah fillah. Di sini kita perkukuh syakhsiah. Di sini kita ditarbiyyah menjunjung shariah.

Teruskanlah menjadi orang baik. You are the torch bearers of the ummah.

KES BULI DI KALANGAN DOKTOR


posted by Martinelli Hashim

1 comment



KES  BULI DI KALANGAN DOKTOR

Hasil carian imej untuk stetoskop
Mungkin pelik tajuk ini. Dulu apabila melihat doktor2 di hospital kerajaan menengking-nengking para pelatihnya serasa mahu saja bersuara menasihatkan doktor berkenaan.  Bagi kita setiap orang ada maruah, apatah lagi doktor…. Dan  yang ditengking itu adalah yang sedang dididik. Mendidik secara keras dan kasar tidak menghasilkan apa2 kecuali kekerasan dan kekasaran yang lebih teruk…. Alasan yang menengking ‘aku pun dulu kena teruk dengan senior sebab tu aku tough’. Sehingga berlakulah HO yang baru jadi senior belumpun jadi MO sudah mula membuli junior. 

Dalam hati berkata ‘hospital gomen!!’…… ‘mental harrasment’ oleh orang kumpulan orang paling bijak di Malaysia terhadap orang bawahan yang juga kumpulan paling bijak di Malaysia.
Menjadi doctor adalah pilihan manusia yang ‘gila’ saja.  Mereka tahu pengajiannya amat susah….. untuk dapat tempat Kulliyyah Perubatan di UIA contohnya perlu sekurang-kurangnya SPM 9 A+. Untuk biasiswa MARA sebelum belajar di luar negara perlu buat diploma dulu…… maka belajarlah bertahun-tahun dididik oleh pendidik Orang Putih yang sangat berakhlak dalam suasana yang menitik beratkan  perikemanusiaan…. Tetapi bila pulang ke tanahair terkejut dengan budaya buli semasa housemanship.

Mereka tahu menjadi doktor pelatih atau HO kerjanya luar biasa berat. Mereka tahu gaji bukanlah sebesar mana berbanding dengan beban kerja. Mereka tahu setiap saat mereka berhadapan dengan pelbagai risiko yang mengancam nyawa. Mereka tahu betapa mereka terpaksa mengorbankan ‘family life’….. namun mereka yang ‘gila’ ini terus juga menjalankan amanah menyelamatkan nyawa manusia ……. Ya, mereka GILA PAHALA.

Namun siapakah yang melindungi mereka dari keadaan serba menekan ini….. mereka ini adalah penjawat awam yang sangat malang. Malah mereka diperingatkan bahawa usai housemanship masa depan kerjaya mereka tiada jaminan apa-apa.

Sepanjang pengajian berapa ramai yang gugur tidak sanggup meneruskan. Yang sudah lulus dan menjalani latihan sebagai HO di hospital tempatan berapa ramai yang meninggalkan saja kerjayakerana merasakan mereka melalui ‘neraka kerja’.

Yang sedihnya ‘neraka’ ini dicipta oleh doctor senior, bukan oleh pesakit. Mereka masih mampu bertahan dengan tugas melebihi 14 jam sehari tanpa henti. Masih mampu senyum bila sepatutnya cuti tapi perlu bertugas atas arahan. Namun kata2 kesat seperti “bodoh”, “bengap” oleh MO dan specialist yang sepatutnya manusia yang paling berperikemanusiaan di dunia kepada HO menjadi makan harian menambah kesengsaraan kerja yang sudah sedia berat.

Diceritakan kisah2 HO yang keguguran kandungan akibat ‘neraka kerja’ ini. Diceritakan juga kisah2 doktor pelatih kemalangan jalanraya akibat tekanan ‘neraka kerja’. Belum lagi cerita2 mereka yang terpaksa melalui ‘mental depression’ hingga mahu bunuh diri.

Semalam tiba-tiba anakanda saya menelepon sambil terisak2, “ Tak sangguplah nak teruskan ….. specialist tengking lagi depan pesakit sambil sebut ‘aku tampar karang’ …”
Kata2 nasihat keibuan,”Sabarlah, cabaran buat kita. Perbaiki diri sendiri, inshaAllah keadaan akan lebih baik. Perbaiki hubungan dengan Allah, inshaAllah hubungan kita dengan manusia akan terjaga.” mungin sudah terlalu terbiasa didengarnya dari mulut hamba, sedangkan keadaan ‘neraka kerja’ tetap begitu.

Rasa tersiat jantung bukan hanya kerana ia kena pada anak sendiri tetapi suasana melampau yang tidak berkesudahan oleh manusia2 ber IQ tinggi tetapi bermoral rendah.

 Ya, kita faham tugas para doctor ini berat.  Mereka beralasan mahu melatih supaya HO jadi ‘tough’ ……. Eh, Islam tidak mendidik cara begitu, doc. Islam mendidik dengan rahmah dan kasih sayang. Kalau di negara barat yang tidak Islam, mereka boleh mewujudkan suasana harmoni tanpa buli dan doctor yang dihasilkan masih tetap kompeten tetapi kenapa di Malaysia para doctor begitu kejam.  
Menjatuhkan maruah orang di depan pesakit  adalah perkara yang sangat tidak bermoral. 

Bayangkanlah aib yang terpaksa ditanggung oleh doctor yang sedang menjalani latihan. Mereka tidak punya masa untuk menulis dan melaporkan. Hatta kalau ada masa pun mereka bimbang markah penilaian mereka akan terjejas jika diketahui mereka membuat aduan. Malah untuk menolong kawan yang dibulipun mereka ketakutan ….. akibatnya timbullah suasana yang tidak sihat meruntuhkan rasa setiakawan dikalangan mereka yang bekerja keras untuk membuat orang lain sihat.

Buli membawa kesan yang sangat tidak baik
1.      Doktor pelatih hilang motivasi dan harga diri
2.       Peningkatan tekanan yang menjejaskan kesihatan doctor pelatih
3.       Gangguan emosi yang boleh menjejaskan tugas dalam merawat pesakit
4.       Para doctor pelatih akan takut bertanya bagi mengelak dibodohkan di depan para pesakit lalu        terhambatlah ilmu yang sepatutnya diterima
5.       Kerugian wang negara yang menyara biasiswa atas perletakan jawatan oleh doctor pelatih yang merasa demoralised angkara doctor senior yang sepatutnya menunjukkan contoh dan tauladan yang baik
6.       Pengalaman pahit dibuli akan membuat mereka menjadi kaki buli apabila sudah menjadi senior dan pusingan akan diulang dan bertambah parah.
7.       Kejadian buli ini memburukkan nama baik hospital kerajaan dan memalukan  Kementerian Kesihatan Malaysia serta negara amnya.

Kajian menunjukkan 80% HO mengaku pernah dibuli.

Dalam usaha kerajaan menigkatkan prestasi jabatan2 kerajaan di bawah pemerintahan Malaysia Baru apatah lagi PM dan TPM keduanya adalah doktor perubatan, sudah seharusnyalah pihak KKM menyeselesaikan isu ini secara serius.

JADILAH ORANG BAIK


posted by Martinelli Hashim

2 comments

Kata nenek di tiang inilah hamba sering tertidur menunggu nenek solat zohor. Setiap hari nenek mendokong hamba ke masjid sehingga tertidur di bahu nenek lalu direbahkan di sebelah tiang ini. Kata nenek dia mahu cucunya jadi orang baik yang mencintai masjid. Kata nenek orang baik tidak masuk neraka dan syurga menanti dia. Ajaran-ajaran nenek masih terngiang-ngiang di telinga yang banyak memandu perjalanan hidup hamba .... jadilah orang baik, jadilah orang baik, jadilah orang baik yang yang lembut bersopan santun yang disenangi makhluk bumi dan langit.
Laut dan waktu memisahkan kami bertahun-tahun .... namun pesan nenek tidak pernah hamba lupa ..... jadilah orang baik, jadilah orang baik.
Langkah demi langkah hamba menempuh alam dewasa melalui tarbiyyah bonda dan peringatan nenda untuk menjadi orang baik.
Hamba ditemukan dengan hadith tentang 4 golongan yang diharamkan dari api neraka:
ﻋَﻦِ ﺍﺑْﻦِ ﻣَﺴْﻌُﻮﺩٍ، ﻋَﻦِ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲِّ – ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ – ،ﻗَﺎﻝَ : ﺃَﻻَ ﺃُﺧْﺒِﺮُﻛُﻢْ ﺑِﻤَﻦْ ﺗُﺤَﺮَّﻡُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﺍﻟﻨَّﺎﺭُ؟ ﻗَﺎﻟُﻮﺍ : ﺑَﻠَﻰ ﻳَﺎ ﺭَﺳُﻮﻝَ ﺍﻟﻠﻪِ، ﻗَﺎﻝَ : ﻋَﻠَﻰ ﻛُﻞِّ ﻫَﻴِّﻦٍ، ﻟَﻴِّﻦٍ، ﻗَﺮِﻳﺐٍ، ﺳَﻬْﻞٍ.
4 golongan itu adalah
1. Hayyin
Orang yang tenang, merendah diri, tidak menyakiti orang, tidak menghina, tidak melaknat atau memaki.
2. Layyin
Orang yang lembut dan santun dengan orang lain baik dalam bicara atau perbuatan, selalu menginginkan kebaikan untuk orang lain.
3. Qorib
Orang yang mudah akrab dengan orang lain, mudah senyum, mudah ramah dengan siapa saja.
4. Sahl
Orang yang suka membantu orang lain. Memudahkan tidak merumitkan. Menyenangkan tidak menyusahkan.
Kesemuanya adalah tentang hubungan sesama manusia yang membawa kepada redho Allah. Nenek memiliki semua sifat itu walau matanya cacat. Nenek yang menunggu azan setiap lima waktu di atas sejadahnya yang membuat hamba cemburu akan kehebatan pengabadian kepada Rabbnya.. Allah mengambil beliau ke pangkuanNya dalam usia 92 tahun. Semoga roh nenek tersenarai dalam golongan orang baik yang diharamkan dari api neraka.

LEBURNYA SEBUAH CINTA


posted by Martinelli Hashim

1 comment




LEBURNYA SEBUAH CINTA

Ngeri bunyi tajuk ini. Apatah lagi kalau cinta itu adalah cinta antara suami isteri yang dibina bertahun-tahun…. Hubungan halalan toyiban tiba-tiba terlerai gara-gara orang ketiga. Kejadian ini mungkin biasa terjadi di mana-mana, namun apabila berlaku di kalangan mereka yang rapat dengan kita, ia sudah cukup membuat hati kita luluh... ternodanya cinta murni suami isteri yang selama ini saling manyayangi?

Melihat airmata kaum sejenis yang berguguran apabila kesetiaannya dikhianati boleh saja mengundang air mata sendiri turut berguguran. Rumahku syurgaku bertukar menjadi neraka dunia yang tidak pernah diduga.

Melihat wajah anak-anak comel yang telah lahir atas cinta ayah dan bonda kini kehilangan gurau-senda mereka gara-gara si ayah ingin memaksakan kehadiran ibu tambahan untuk mereka. Jatuhnya talak oleh si ayah adalah hukuman yang amat berat buat anak-anak yang mendambakan kehidupan sempurna ada ayah dan bonda sentiasa bersama…. bagi hamba ia cukup menghiris perasaan.

Siapa pun yang bersalah, kesannya tetap sama…. Sebuah kesakitan yang amat pedih.

Bukankah perkahwinan itu adalah sebuah perjuangan, sebuah pelayaran , sebuah pelaburan yang memang secara lumrah tidak akan terlepas dari dugaan, gelombang dan untung rugi kehidupan.

Di medan juang panglima seharusnya sentiasa di depan sebagai benteng pertahanan bukan si pengecut yang mudah terpedaya digoda musuh. Panglima tidak mengkhianati perjuangannya membiarkan mereka yang dilindungi disakiti.

Dalam pelayaran, nakhoda kapal bertanggungjawab membaiki kapalnya apabila berlaku kerosakan, bukan meninggalkan kapal membiarkan ia terus tenggelam.

Dalam pelaburan kita wajib punya kemahiran memilih dan menentukan pelaburan yang boleh memberi untung.

Saat diduga dengan timbulnya rasa jemu pada pasangan setelah didatangi orang lain yang kita rasakan lebih menarik lebih sempurna, pernahkah kita bertafakur sebentar…. Pasangan kita adalah makhluk Allah. Allah itu Maha sempurna, maka sudah tentu ciptaanNya juga sempurna… hanya mata kita yang dikaburi oleh nafsu dunia yang menutup kesempurnaan orang yang sepatutnya kita sayangi. Kita lupa di setiap kekurangan yang kita nampak itu ada kelebihannya yang tersembunyi.

Pasangan kita dicipta oleh Yang Maha Penyayang. Allah sentias berlembut dengan makhlukNya. Siapalah kita yang menjadi pembenci dan berkasar dengan makhluk yang dikasihiNya. Mungkin saja dia kekasih Allah, siapalah kita sanggup menyakiti kekasihNya.
Bertafakur seketika lebih baik dari beribadah sepanjang malam.

Kelmarin kami memijak pepasir di pantai mengenang kembali liku-liku hidup bersama.. Hamba katakan pada diri, “Kaki ini telah melangkah begitu jauh.... Langkah ini bukan sentiasa lurus namun saat ia tergelincir ada saja si dia membantu membetulkan lalu Allah mengizinkankannya kembali lurus.

Kaki ini tidak sentiasa teguh melangkah namun saat ia menjadi lemah ada saja sayang dicurahkan oleh dia sebagai penawar lalu dengan rahmat Allah ia kukuh kembali meneruskan langkah menuju jalanNya.

Hati ini juga tidak sentiasa teguh namun saat ia lemah doa dan sokongan dari pasangan membuat ia kembali kuat.

Mata ini bukan sentiasa kering, namun di saat ada butiran mutiara berguguran ada saja tangan si dia membantu menyapunya."

Pasangan melindungi di saat orang lain tidak peduli. Itu adalah amanah dari Allah yang akan dipersoalkan di akhirat nanti. Amanah yg tidak ditunaikan akan menghalang penanggungnya dari memasuki syurga walaupun dia mati sebagai syuhada di medan perang. Pahala shahid tidak cukup untuk menutup dosa meninggalkan amanah.

Faham sepenuhnya bahawa dalam rumahtangga perlu ada kaki yang gagah, hati yang teguh dan bahu yang kukuh memikul tanggungjawab dan amanah yang bukan calang-calang beratnya. Saling menggagahi, meneguhkan kekuatan masing-masing, saling menerima dan saling memberi membuat kita mampu melupakan ketidak sempurnaan si dia.

Langit tidak selamanya cerah dan sememangnya tidak selamanya hujan. Saat panas memancar kita cuba saling meneduhi dan saat hujan turun mencurah kita sama-sama berpayungan.
Kita berusaha membetulkan niat berkahwin kerana Allah bukan kerana siapa atau kerana apa-apa.

Kita insaf Allah tidak menjanjikan bahagia tanpa kita berusaha mencarinya. Sesekali bahagia itu ditarik tanda ia ingin kita menjadi lebih kuat. Allah tidak memberi apa yang kita mahu tetapi tetap memberi apa yang kita perlu.

Kita sering diperingatkan bahawa apa yang ditanam hari ini itulah yang bakal dituai di hari tua nanti. Menanam kasih sayang sebanyak manapun tidak perlukan wang namun pulangannya amat besar dan amat diperlukan saat tenaga kita sudah semakin merosot nanti.

Yakin sepenuhnya bahawa Allah tidak pernah tidur, tidak pernah membiarkan tadahan doa tanpa memberinya.

Lalu dengan tarikan nafas yang panjang kita sama-sama memperakui bahawa
rumahtangga ini rumahtangga kita lalu kalau bukan kita yang menjaganya siapa lagi. Langkah kita masih belum boleh berhenti. Di depan sana masih belum pasti tiada ranjau menanti.

Melihat pasangan muda yang berpegangan tangan berjalan penuh bahagia, hamba ingin saja bersuara bersedialah berjuang mempertahankan pegangan tangan itu sehingga ke hari tua nanti. Kalau orang ketiga itu adalah racun yang bisa dan pasangan kita tidak mampu menerimanya, usah biarkan ia mendekati. Bahagia ummah itu bermula dari bahagianya institusi keluarga.
 — in Galway Bay, Ireland.

PERKAHWINAN ITU AMANAH


posted by Martinelli Hashim

No comments




Saban minggu menghadiri majlis perkahwinan, melihat senyum bahagia pasangan pengantin kadang-kadang terlintas juga bayangan-bayangan perjalanan hidup sendiri….. perjalanan yang yang sudah tentu bukan mudah. Pasang surut gelombang yang tiada hentinya.

Saat laluan menjadi sukar hati memujuk, “InshaAllah akan ada kesenangan di hadapan, usah berhenti.”

Saat dilanda cemas hati akan merintih,”Ya Rabb, jangan biarkan hamba bersendirian.”

Saat sukar dan beratnya membawa amanah, akal menegur,”Allah tidak mencipta dirimu untuk bersenang-lenang di dunia tetapi untuk mengabdi kepadaNya dengan pengabdian yang sempurna agar kesenangan yang abadi akan dinikmati di sana nanti.”

Saat tidak mendapat apa yang dihajati, akal mengingatkan,"Allah lebih tahu apa yang terbaik untuk diberkian kepada makhlukNya, bersyukurlah."

Lalu hamba mengingatkan diri bahawa Allah itu tidak pernah tidur, tidak pernah lengah dari mendengar apa saja lintas hati makhlukNya.

Pengalaman mengajar hamba perkahwinan itu amanah yang berat. Jalannya penuh liku. Kompasnya adalah taqwa.

Perkahwinan bukanlah perjudian tetapi penyerahan. Maka serahkanlah yang terbaik. Adakalanya ia menuntut pengorbanan yang sangat besar lalu kita redha akan sebuah kehilangan.

Perkahwinan bukanlah permainan tetapi perniagaan. Adatnya sebuah perniagaan sudah tentu perlukan modal, kemahiran, kesabaran dan tawakal. Maka berniagalah secara adil… dekatkan diri dengan AlQuran kerana janji Allah ,“Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca Kitab Allah dan mendirikan shalat dan menafkahkan sebahagian dari rezki yang kami anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi”. (Fatir: 29)

Perkahwinan mungkin sebuah penjara, namun orang beriman yakin dengan memenjarakan diri dari dosa demi untuk membolehkan kehidupan yang bebas di jannah nanti.

Perkahwinan mungkin sebuah syurga, dan orang bijak tahu kelalaian menjaganya akan menjadikannya sebuah neraka. Nakhodalah yang mencorakkannya, pembantu nakhoda yang setialah yang memperkukuhkannya. 

Nakhoda yang hebat saat kapal dihempas gelombang dia tidak akan meninggalkan kapal dan pembantu bersendirian .... sehinggalah kapal kembali tenang.

Suami yang soleh, Isteri yang solehah ....doa mereka tidak akan dipersiakan Allah.

Di persimpangan


posted by Martinelli Hashim

No comments

Kata orang smile is the way to solve problems, silence is the way to avoid problems. Ideally, true.
Namun tidak jarang kita berada dipersimpangan. Cuba senyum dan berdiam namun tatkala melihat mereka yang bertindak di luar kejujuran, meroboh tembok ukhwah memijak shariah...... senyum akan menjadi kelat dan diam menjadi mudharat... Terbayang ajaran Rasulullah saw sampaikanlah kebenaran walaupun pahit.... lalu kebenaran itu wajib disuarakan.
Kita hanyalah khadam ummah meletakkan kepentingan agama di atas kepentingan peribadi. Mencuci hati, meneguh peribadi, mengasah akal..., Mengharapkan agar apapun tindakan biarlah dalam hidayah Allah.
Terlintas di hati universiti kalau bukan medan untuk kita membina akal, membangun peribadi, menegak kebenaran, di mana lagi?
Universiti kalau tidak lagi memiliki pendidik yang jujur berperibadi mulia menjadilah ia bertaraf kilang pengeluar barang untuk diperniagakan. Lebih baiklah ia ditukar menjadi muzium.