WAHAI HATI


posted by Martinelli Hashim

1 comment

Image may contain: text

BUNGA INDAH


posted by Martinelli Hashim

No comments

Martinelli Hashim
Ini bunga yang hamba sayangi. Bunga indah yang hamba letakkan di pasu putih dan siram berhati-hati setiap hari.
Kelmarin sekuntum bunganya gugur. Hamba biarkan hingga kering.
Sang bunga seolah bercerita....
'Aku hanya akur hukum ilahi. Waktu aku cantik aku bertasbih. Bila gugur ke bumi masih bertasbih. Manusia saja yang lupa diri memuji aku bukan memuji Pencipta yang menciptakan aku."

NILAI KITA DI MATA ALLAH


posted by Martinelli Hashim

No comments



Duhai anak
Nilai kita di mata Allah terletak pada kuatnya taqwa kerana di situ penentu iman kita setinggi mana.
Nilai kita di mata manusia terletak pada indahnya akhlaq kerana di situ akan terlihat budi kita seluhur mana.
Hargai mereka yang menyayangi kita, sayangi mereka yang menyantuni kita, santuni mereka yang mendoakan kebaikan untuk kita dan doakan mereka yang pernah berjasa kepada kita.
Yang perlu dibimbangi bukan larinya kesenangan dunia atau sanjungan manusia.... Tetapi hilangnya barakah dan musnahnya kedamaian sehingga hidup tidak lagi mampu dimaknai.
Sayang,
Tidak penting hina atau mulianya kita di mata makhluk bumi asalkan kita mulia di mata makhluk langit.
Teruskan berbuat baik. Orang baik tak kan pernah rugi.
Belajarlah menjadi manusia yang insani dari siapa saja hatta dari semut-semut kecil yang tidak diindahkan manusia.

PESAN BUAT ANAK-ANAK


posted by Martinelli Hashim

No comments



Enam tahun yang lalu hamba menulis ini dalam fb.


Pesan bonda buat anak-anak, 
"Jangan merasa diri hebat, kerana ia akan membuat kita rasa sakit bila di nasihati; ilmu akan menjauh sejauh-jauhnya; manisnya ibadah tidak akan terasa dan Allah amat mengutuk sikap itu.... akhirnya hidup sunyi tanpa teman, hati gelisah tanpa hidayah "

CERITA ORANG UIA DAN BUDI MEREKA


posted by Martinelli Hashim

No comments



Buat graduan yang baru selesai konvo. Jangan bosan untuk terus jadi orang baik. Bawalah wajah Islam yang sebenar ... yang menyayangi bukan yang membenci , yang disenangi bukan ditakuti.
Sengaja hamba kongsikan kembali kalau ia boleh mengingatkan.

Cerita orang UIA dan budi mereka

Cerita pertama
"Maaf dik, boleh tak saya kurangkan barang ni sebab duit saya tak cukup, kad debit tak bawa, kad kredit rasanya ada masalah password." Kata hamba kepada cashier AEON (Jaya Jusco).
Seperti biasa, hujung minggu adalah hari "melontar" hamba bagi mencukupkan keperluan dapur. Masalah biasa orang perempuan apabila bertukar beg tangan maka adalah yang tercicir.

"Maaf, puan. Saya dah key-in semua barang ... tak boleh nak cancell."
Hamba menghulurkan kad kredit supplementary pemberian En. suami yang amat jarang hamba guna ... ternyata tidak membantu kerana masalah kata laluan. Hamba perlu RM15 lagi. Setelah dikorek-korek kocek beg... hanya RM2 tambahan yang jumpa...... Rabbi yassir wala tuassir... terasa merah wajah. Cuba melihat sekeliling kalau-kalau ada orang yang dikenali untuk meminjam wang.

"Tak apa puan, saya bayarkan yang tak cukup tu..." suara wanita muda dari belakang hamba.

Tergamam seketika .... situasi serba salah ... Ya Allah, tidak mampu hamba menolaknya. Semoga Allah memberkati beliau.

Subhanallah.... Indahnya budinya.

Hamba menghulurkan kad nama kepada beliau sambil meminta memberikan no akaunnya agar hamba boleh pulangkan balik wang tersebut. Beliau melihat kad hamba dengan wajah "excited'
"Eh .... Mdm dari UIA ke? Saya ex-student UIA.." 

" Oo.... sister dari kulliyyah mana ?" ....bla...bala ..bla.. begitulah lebih kurang perbualan pendek kami.
Subhanallah ... buat kesekian kalinya pengalaman UIA bertemu UIA begini dengan istilah-istilah anihnya, "mdm", "sister", "kulliyyah" hanya warga UIA yang faham. Pertemuan sesama UIA sering membuat kita lupa orang sekeliling sebentar.

Bukanlah suatu yang menghairankan, suasana ada orang bayarkan makanan untuk kita di kantin adalah budaya biasa di UIA.

Cerita kedua
Dari JJ hamba meneruskan perjalanan pulang. 

Sampai di lampu isyarat Bt.6 Jalan Gombak kelihatan seorang lelaki buta menggerak-gerakkan tongkatnya untuk menyeberang jalan. Hamba memberhentikan kereta bercadang untuk turun menolongnya namun keadaan agak sukar kerana kedudukan kereta hamba berada di bahagian tengah....Rabbi Yassir wala tuassir ...

Tiba-tiba datang seorang anak muda berjeket hitam tertulis "International Islamic University Malaysia" dari seberang jalan memusingkan motornya dan meletakkannya di tepi jalan. Beliau berkejar ke arah orang buta lalu memimpinnya menyeberangi jalan dengan penuh ramah.... ya, dengan wajah yang ramah walaupun dia tahu orang yang dibantu itu tidak dapat melihat wajah beliau .... ramah yang ikhlas dari lubuk hati. Hamba kagum dan bahagia...

Subhanallah....Alhamdulillah.... Terasa gembira betapa dalam cabaran serangan kelunturan akhlak anak muda masih ada yang gigih membawa misi ummatik hidup berbudi dan berjasa sebaik-baiknya untuk warga dunia.

Buat anak-anak yang sudah terdidik di sini, kekalkanlah budaya berbudi menyantuni orang yang memerlukan di mana saja kalian berada.... Itulah sebaik2 akhlak yang membuat para murabbi kalian merasa tenang. Ilmu dan pengalaman yang digarap di Taman Ilmu dan Budi ada amanah yang perlu ditunai. Hidup biar berjasa, mati biar beriman. Rasakan denyut nadi ummat, ringan-ringakan tangan menyantuni mereka.

UIA mungkin tidak tersenarai dalam "world ranking" tetapi jom kita mengejar "heaven ranking".... University with soul ... universiti yang ada roh soleh yang wargannya penuh dengan sifat insani.
Di sini kita bina ukhwah fillah. Di sini kita perkukuh syakhsiah. Di sini kita ditarbiyyah menjunjung shariah.

Teruskanlah menjadi orang baik. You are the torch bearers of the ummah.

KES BULI DI KALANGAN DOKTOR


posted by Martinelli Hashim

2 comments



KES  BULI DI KALANGAN DOKTOR

Hasil carian imej untuk stetoskop
Mungkin pelik tajuk ini. Dulu apabila melihat doktor2 di hospital kerajaan menengking-nengking para pelatihnya serasa mahu saja bersuara menasihatkan doktor berkenaan.  Bagi kita setiap orang ada maruah, apatah lagi doktor…. Dan  yang ditengking itu adalah yang sedang dididik. Mendidik secara keras dan kasar tidak menghasilkan apa2 kecuali kekerasan dan kekasaran yang lebih teruk…. Alasan yang menengking ‘aku pun dulu kena teruk dengan senior sebab tu aku tough’. Sehingga berlakulah HO yang baru jadi senior belumpun jadi MO sudah mula membuli junior. 

Dalam hati berkata ‘hospital gomen!!’…… ‘mental harrasment’ oleh orang kumpulan orang paling bijak di Malaysia terhadap orang bawahan yang juga kumpulan paling bijak di Malaysia.
Menjadi doctor adalah pilihan manusia yang ‘gila’ saja.  Mereka tahu pengajiannya amat susah….. untuk dapat tempat Kulliyyah Perubatan di UIA contohnya perlu sekurang-kurangnya SPM 9 A+. Untuk biasiswa MARA sebelum belajar di luar negara perlu buat diploma dulu…… maka belajarlah bertahun-tahun dididik oleh pendidik Orang Putih yang sangat berakhlak dalam suasana yang menitik beratkan  perikemanusiaan…. Tetapi bila pulang ke tanahair terkejut dengan budaya buli semasa housemanship.

Mereka tahu menjadi doktor pelatih atau HO kerjanya luar biasa berat. Mereka tahu gaji bukanlah sebesar mana berbanding dengan beban kerja. Mereka tahu setiap saat mereka berhadapan dengan pelbagai risiko yang mengancam nyawa. Mereka tahu betapa mereka terpaksa mengorbankan ‘family life’….. namun mereka yang ‘gila’ ini terus juga menjalankan amanah menyelamatkan nyawa manusia ……. Ya, mereka GILA PAHALA.

Namun siapakah yang melindungi mereka dari keadaan serba menekan ini….. mereka ini adalah penjawat awam yang sangat malang. Malah mereka diperingatkan bahawa usai housemanship masa depan kerjaya mereka tiada jaminan apa-apa.

Sepanjang pengajian berapa ramai yang gugur tidak sanggup meneruskan. Yang sudah lulus dan menjalani latihan sebagai HO di hospital tempatan berapa ramai yang meninggalkan saja kerjayakerana merasakan mereka melalui ‘neraka kerja’.

Yang sedihnya ‘neraka’ ini dicipta oleh doctor senior, bukan oleh pesakit. Mereka masih mampu bertahan dengan tugas melebihi 14 jam sehari tanpa henti. Masih mampu senyum bila sepatutnya cuti tapi perlu bertugas atas arahan. Namun kata2 kesat seperti “bodoh”, “bengap” oleh MO dan specialist yang sepatutnya manusia yang paling berperikemanusiaan di dunia kepada HO menjadi makan harian menambah kesengsaraan kerja yang sudah sedia berat.

Diceritakan kisah2 HO yang keguguran kandungan akibat ‘neraka kerja’ ini. Diceritakan juga kisah2 doktor pelatih kemalangan jalanraya akibat tekanan ‘neraka kerja’. Belum lagi cerita2 mereka yang terpaksa melalui ‘mental depression’ hingga mahu bunuh diri.

Semalam tiba-tiba anakanda saya menelepon sambil terisak2, “ Tak sangguplah nak teruskan ….. specialist tengking lagi depan pesakit sambil sebut ‘aku tampar karang’ …”
Kata2 nasihat keibuan,”Sabarlah, cabaran buat kita. Perbaiki diri sendiri, inshaAllah keadaan akan lebih baik. Perbaiki hubungan dengan Allah, inshaAllah hubungan kita dengan manusia akan terjaga.” mungin sudah terlalu terbiasa didengarnya dari mulut hamba, sedangkan keadaan ‘neraka kerja’ tetap begitu.

Rasa tersiat jantung bukan hanya kerana ia kena pada anak sendiri tetapi suasana melampau yang tidak berkesudahan oleh manusia2 ber IQ tinggi tetapi bermoral rendah.

 Ya, kita faham tugas para doctor ini berat.  Mereka beralasan mahu melatih supaya HO jadi ‘tough’ ……. Eh, Islam tidak mendidik cara begitu, doc. Islam mendidik dengan rahmah dan kasih sayang. Kalau di negara barat yang tidak Islam, mereka boleh mewujudkan suasana harmoni tanpa buli dan doctor yang dihasilkan masih tetap kompeten tetapi kenapa di Malaysia para doctor begitu kejam.  
Menjatuhkan maruah orang di depan pesakit  adalah perkara yang sangat tidak bermoral. 

Bayangkanlah aib yang terpaksa ditanggung oleh doctor yang sedang menjalani latihan. Mereka tidak punya masa untuk menulis dan melaporkan. Hatta kalau ada masa pun mereka bimbang markah penilaian mereka akan terjejas jika diketahui mereka membuat aduan. Malah untuk menolong kawan yang dibulipun mereka ketakutan ….. akibatnya timbullah suasana yang tidak sihat meruntuhkan rasa setiakawan dikalangan mereka yang bekerja keras untuk membuat orang lain sihat.

Buli membawa kesan yang sangat tidak baik
1.      Doktor pelatih hilang motivasi dan harga diri
2.       Peningkatan tekanan yang menjejaskan kesihatan doctor pelatih
3.       Gangguan emosi yang boleh menjejaskan tugas dalam merawat pesakit
4.       Para doctor pelatih akan takut bertanya bagi mengelak dibodohkan di depan para pesakit lalu        terhambatlah ilmu yang sepatutnya diterima
5.       Kerugian wang negara yang menyara biasiswa atas perletakan jawatan oleh doctor pelatih yang merasa demoralised angkara doctor senior yang sepatutnya menunjukkan contoh dan tauladan yang baik
6.       Pengalaman pahit dibuli akan membuat mereka menjadi kaki buli apabila sudah menjadi senior dan pusingan akan diulang dan bertambah parah.
7.       Kejadian buli ini memburukkan nama baik hospital kerajaan dan memalukan  Kementerian Kesihatan Malaysia serta negara amnya.

Kajian menunjukkan 80% HO mengaku pernah dibuli.

Dalam usaha kerajaan menigkatkan prestasi jabatan2 kerajaan di bawah pemerintahan Malaysia Baru apatah lagi PM dan TPM keduanya adalah doktor perubatan, sudah seharusnyalah pihak KKM menyeselesaikan isu ini secara serius.

JADILAH ORANG BAIK


posted by Martinelli Hashim

2 comments

Kata nenek di tiang inilah hamba sering tertidur menunggu nenek solat zohor. Setiap hari nenek mendokong hamba ke masjid sehingga tertidur di bahu nenek lalu direbahkan di sebelah tiang ini. Kata nenek dia mahu cucunya jadi orang baik yang mencintai masjid. Kata nenek orang baik tidak masuk neraka dan syurga menanti dia. Ajaran-ajaran nenek masih terngiang-ngiang di telinga yang banyak memandu perjalanan hidup hamba .... jadilah orang baik, jadilah orang baik, jadilah orang baik yang yang lembut bersopan santun yang disenangi makhluk bumi dan langit.
Laut dan waktu memisahkan kami bertahun-tahun .... namun pesan nenek tidak pernah hamba lupa ..... jadilah orang baik, jadilah orang baik.
Langkah demi langkah hamba menempuh alam dewasa melalui tarbiyyah bonda dan peringatan nenda untuk menjadi orang baik.
Hamba ditemukan dengan hadith tentang 4 golongan yang diharamkan dari api neraka:
ﻋَﻦِ ﺍﺑْﻦِ ﻣَﺴْﻌُﻮﺩٍ، ﻋَﻦِ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲِّ – ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ – ،ﻗَﺎﻝَ : ﺃَﻻَ ﺃُﺧْﺒِﺮُﻛُﻢْ ﺑِﻤَﻦْ ﺗُﺤَﺮَّﻡُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﺍﻟﻨَّﺎﺭُ؟ ﻗَﺎﻟُﻮﺍ : ﺑَﻠَﻰ ﻳَﺎ ﺭَﺳُﻮﻝَ ﺍﻟﻠﻪِ، ﻗَﺎﻝَ : ﻋَﻠَﻰ ﻛُﻞِّ ﻫَﻴِّﻦٍ، ﻟَﻴِّﻦٍ، ﻗَﺮِﻳﺐٍ، ﺳَﻬْﻞٍ.
4 golongan itu adalah
1. Hayyin
Orang yang tenang, merendah diri, tidak menyakiti orang, tidak menghina, tidak melaknat atau memaki.
2. Layyin
Orang yang lembut dan santun dengan orang lain baik dalam bicara atau perbuatan, selalu menginginkan kebaikan untuk orang lain.
3. Qorib
Orang yang mudah akrab dengan orang lain, mudah senyum, mudah ramah dengan siapa saja.
4. Sahl
Orang yang suka membantu orang lain. Memudahkan tidak merumitkan. Menyenangkan tidak menyusahkan.
Kesemuanya adalah tentang hubungan sesama manusia yang membawa kepada redho Allah. Nenek memiliki semua sifat itu walau matanya cacat. Nenek yang menunggu azan setiap lima waktu di atas sejadahnya yang membuat hamba cemburu akan kehebatan pengabadian kepada Rabbnya.. Allah mengambil beliau ke pangkuanNya dalam usia 92 tahun. Semoga roh nenek tersenarai dalam golongan orang baik yang diharamkan dari api neraka.