TARBIYYAH DIRI


posted by Martinelli Hashim

No comments

Puncak bahagia dapat dikecap apabila dihujung ujian ditemukan kelapangan, dihujung kebencian ditemukan kasih sayang. Puncak kepuasan apabila dalam derita masih boleh ketawa dan membuat orang lain ikut ketawa gembira. 

Benarlah asas taqwa itu adalah tidak takut kepada yang lain selain Allah dan menyerahkan segalanya kepada Dia setelah berusaha sebaik-baiknya. Sebesar mana pun masalah yang dihadapi, kita yakin punya tuhan Yang Maha Besar untuk membantu
.
Kekuatan berfikiran positif adalah ajaran Islam yang menyuruh kita husnulzhon dengan Allah sepenuhnya. Berfikiran positif saat kita disakiti manusia dengan mengasingkan rasa benci kepada perbuatan mereka dari rasa benci kepada dirinya juga besar kesannya. Kita boleh membenci perbuatannya, tidak dirinya kerana dirinya adalah makhluk ciptaan Yang Maha Penyayang. Dalam badannya ada sel-sel dan organ yang berzikir kepadaNya.

Meletakkan sabar di saat diri difitnah adalah tarbiyyah yang sangat tinggi nilainya. Bukanlah suatu yang sia-sia apabila Allah menjamin untuk memakbulkan doa orang yang dianiaya kerana luka kesan fitnah itu amat dalam apalagi kalau ia melibatkan maruah diri.

Gelapnya alam pada saat kita tersungkur dikasari dunia tidaklah segelap liang lahat yang sunyi dan sempit. Namun keduanya ada persamaan. Keduanya bergantung kepada kekuatan iman di dada yang menjadi penerang menyuluh kegelapan. Tersungkur di dunia akan ada teman untuk membantu bergantung kepada jenis insan apa kita di hati mereka. Tersungkur di liang lahat akan ada teman berupa amal jariah untuk membantu bergantung kepada jenis insan apa kita pada pandangan Rabbul Jaleel.

Siapa kita di mata teman bergantung kepada kualiti apa yang kita terapkan dalam peribadi. Kasih sayang yang disemai, kasih sayang pulalah yang dituai dan begitulah sebaliknya. Siapa kita di mata teman juga bergantung kepada siapa kita di mata Allah. Allah sudah berjanji memberi ketenangan dalam dakapanNya buat mereka yang meletakkan dirinya sentiasa dalam genggaman Allah.

ANAK-ANAK BONDA


posted by Martinelli Hashim

1 comment

Alhamdulillah.... anak yang ramai membuat dunia hamba meriah.... waktu mereka kecil tiada pagi yang hening dan tiada petang yang sepi.Tiada masa untuk ibunya termenung..... superwoman yang 'multitasking' .... menggosok baju sambil ikan terjerang dalam kuali, pada masa yang sama meleraikan anak-anak yang sedang berebut mainan dan si kecil minta susu. 

Setiap saat dari masa 24 jam yang Allah beri adalah amat bermakna...lalu mengejar satu tugas ke satu tugas bagi memastikan anak-anak mendapat yang paling sempurna dan anak didik di Taman Ilmu dan Budi terasuh dengan nilai keinsanan yang kukuh. .

Anak-anak adalah penentu masa depan ummah, perlu dibekalkan bukan untuk hari tua kita tetapi untuk sebuah tekad agar mereka menjadi pembawa obor menerangi alam meletakkan martabat ummah di tempat yang tertinggi.

Menyantuni mereka yang susah di Kemboja
Biarlah mereka kaya dengan ilmu, perkasa dengan budi kukuh dengan iman. 

Masa 24 jam yang Allah beri juga perlu hamba gunakan sebahagiannya untuk menyantuni mereka yang susah. Itulah medan perjuangan bonda mereka. 

Kemampuan bonda yang terhad membawa sebuah perjuangan, biarlah mereka sambung dengan langkah yang lebih kukuh dan tersusun.

Subhanallah....Sekarang mereka semuanya bertebaran di muka bumi Allah di enam tempat yang berbeza .... Ireland, UK, Penang, Johor, Negeri Sembilan dan K.L. ..... Masih tiada masa untuk ibunya termenung kerana rupanya telepati tetap bersambung ..... facetime, skype, fb dan whatsapp sentiasa aktif dan tak putus .... Alhamdulillah, bukan pagi dan petang saja meriah, tengah malam pun masih "beez....beez..." bunyi mesej dari w.a .... dua orang yang berada di balik dunia sana berjaga waktu kita di sini lena tidur.
Maafkan bonda, sayang, dengan lebih 20 w.a group, "beeze" sentiasa berbunyi, selalu tidak sempat melayani kesemuanya termasuk "beeze" dari anak-anak tersayang.

Dengan w.a, mereka masih di peringatkan, "Dah solat , belum? Dah makan ubat? Dah telepon atok? Jangan lupa exercise dan makan buah.... bla...bla...."
Yang penting, mereka masih sentiasa diperingatkan tanggungjawab 'ummatic' agar tidak terlena dengan enaknya dunia.

Komunikasi dengan anak adalah amat penting bagi hamba. Sebelum ada aplikasi canggih seperti sekarang, kami membayar lebih RM1000 sebulan untuk bil telepon semata-mata agar anak-anak sentiasa berkomunikasi dengan kami.

Walau sebesar manapun anak, di mata ibunya anak itu masih si kecil yang dipimpin tangannya waktu belajar berjalan. Debar dan cemas bila anak melalui kesukaran tetap tidak berkurang. Kasih dan sayang walau anak itu sudah punya buah hati sendiri, tetap tidak luntur. Biarpun yang terpapar di wallpaper hp mereka adalah wajah buah hati masing-masing, namun di wallpaper hati ibunya tetap wajah si anak bersama kasih tidak bersyarat.
Pertemuan setiap waktu walau dalam dunia maya .... ia adalah nikmat dari Allah.

Sahabat Lebih dari Kekasih


posted by Martinelli Hashim

No comments

Jarak beribu batu tidak jadi halangan untuk berbual dengan permata hati di seberang benua stiap hari. Perbualan dengan anak tentang persahabatan pagi tadi.

Bukakan pintu hati menerima sahabat sebaik-baiknya
Sahabat adalah orang yang selalu muncul dalam kepala kita untuk berkongsi dengannya apa saja yang kita lalui dalam kehidupan seharian. Minda kita seolah-olah sentiasa berbual dengannya.
Semakin kita rapat dengan sahabat kita sepatutnya semakin tebal hati kita menerima kata-katanya bukan semakin sensitif. Sahabat lebih dari kekasih kerana sayang kita bukan berdasarkan nafsu dan kasih kita kepadanya tidak punya syarat.

Kehadhiran sahabat sejati membawa cahaya yang dengannya kita dapat melihat kekurangan diri tanpa rasa curiga. Kehadiran kekasih membawa angan-angan yang dengannya tertutup penglihatan terhadap kebenaran dan kita diselubungi curiga akan kekurangan diri.

Kita tidak menarik perhatian sahabat kita dengan menunjukkan kelebihan kita sebagaimana yang kita lakukan kepada kekasih. Sahabat tidak tergoda dengan kecantikan atau kekacakan kita malah dialah yang menghampiri kita kerana kekurangan yang kita ada. 

Sahabat untuk kita ‘express’
Kekasih untuk kita ‘impress’.


Antara ‘ to express’ atau ‘to impress’ sudah tentulah kita lebih suka ‘to express’ kerana ia melegakan. ‘To impress’ itu amat memenatkan dan memakan banyak masa kita. Oleh itu jagalah sahabat sejati yang jujur dan ikhlas dalam kita senang atau susah. Biarkanlah mereka mengkritik kerana itu yang kita perlu sebenarnya dalam hidup walaupun mungkin bukan yang kita mahu. Kalau kita tidak suka, buat-buatlah seperti kita suka kerana niat yang baik itu Allah akan mungkin membuatkan kita benar-benar suka selagi tidak bercanggah dengan agama….. jagalah persahabatan.

Kekasih adalah 'soulmate' yang sah yang membuat kehidupan kita tempang tanpanya.
Tatkala kita sudah memiliki sahabat sejati dan kekasih yang menyayangi jangan lupa kita masih tetap dagang apabila berhadapan dengan Allah nanti. Kasih sayang mereka akan kita tinggalkan dan tidak mampu membantu kita di sana nanti di 'sana' kerana amal baik yang bakal kita bawa adalah atas usaha kita sendiri.

Betulah kata orang berkawan biar seribu, berkasih biar satu kerana menjaga kekasih yang satu itu lebih memenatkan dari menjaga kawan yang seribu.

Namun jangan lupa, ibu lebih dari kekasih, lebih dari sahabat …… kasih kita sudah bertaut lebih awal dan lebih dalam dari mereka dan ibu hanya satu tiada tukargantinya.

KENANGAN YANG TIDAK BISA PADAM


posted by Martinelli Hashim

No comments


Bangunan tempat hamba dibesarkan sudah rata dirobohkan....Di sinilah gelanggang hamba belajar erti pahitnya kehidupan.
Belajar sabar dan redha dengan apa yang tidak mampu dimilikki. Adat dijaga, syara' digenggam. Pandangan mata harus ke bumi agar tidak rambang mengikuti nafsu dan keinginan.

Namun kenangan bersama insan yang memaknai kehidupan hamba tetap abadi di sanubari.

KEHILANGAN


posted by Martinelli Hashim

No comments

Dari sebuah soalan,"Kenapa airmata tu biru? Macam air laut je "



Sebuah ungkapan, 
"When you love something, let it free. When it returns it is yours but if it doesn't, it never was"

Sering kita diuji dengan kehilangan apa yang kita sayang. Meredhakan sesuatu kehilangan adalah pengorbanan perasaan yang amat berat. Mengisi kekosongan yang ditinggalkan adalah lebih berat dan menyakitkan.

Tiba-tiba kita berada di sebuah tempat asing dan kita adalah dagang yang sedang berjalan longlai mencari tapak untuk berpijak, mencari dahan untuk berpegang, mencari rendang untuk berteduh. Suram yang mencipta sebuah kesunyian .... tiada bicara, tiada kata-kata.

Langkah walaupun longlai perlu diteruskan demi meneruskan sebuah kehidupan. Airmata biru bersama sebuah sendu yang datang dari hati membanjiri rasa.

Datang dan perginya insan lain dalam kehidupan kita adalah ketentuan Allah tanda kita manusia. Ada yang persinggahannya lama dan menjadi milik kita dan ada yang cuma seketika namun mampu mengukir bahagia mencipta keindahan. Lama atau sebentarnya kehadiran mereka tetap hanya untuk sementara sebagai pinjaman dari Yang Maha Kuasa.

Airmata biru bukan dari laut dan tidak sampai ke laut.... korbannya adalah kertas tisu putih yang setia menanti.

"When you love something, let it free. When it returns, keep it well ...."



MAHASISWA TAMAN ILMU DAN BUDI


posted by Martinelli Hashim

No comments



Bajet….!! Setiap kali selepas pembentangan kita tidak mampu untuk tidak bersuara walau hanya bersuara kepada teman ....................... bagaimanalah senario penyelidikan di IPT selepas ini agaknya. Apakah Taman Ilmu dan Budi akan lupakan harapan untuk menjadi RU dan perkuat T&L.
Mendidik mereka menjadi insan penyayang
Apapun yang diperuntukkan kepada IPT, kebijaksanaan merancanglah yang paling penting. Saya akan bangga kalau UIA tercinta perkuat nilai keinsanan mahasiswa agar menjadi warga dunia yang hebat di segi:
1.     Kerohanian
2.     Intelek
3.     Fizikal
4.     ketampanan sosial
5.     kemandirian
Lima aspek utama yang suatu ketika dulu saya jadikan panduan asas dalam merangka  ‘strategic planning’  pembangunan pelajar UIA. Ia diolah untuk dihadzamkan oleh anak-anak didik yang terasuh minda mereka bagi membawa obor penerang ummah.

Walaupun sudah berada dipersada penyelidikan, hati tidak mampu untuk tidak melihat perkembangan anak muda yang bernaung di Taman Ilmu dan Budi ini. Jauh di sudut hati masih mengharap agar mereka yang dididik di sini biarlah benar-benar menghasilkan insan berkualiti. Masih mengharap mereka yang membawa amanah benar-benar sedia mendidik anak-anak muda ini menjadi insan berjiwa besar yang di dalam diri mereka ada
i.   Jiwa bertuhan
ii.  Jiwa bermasyarakat
iii. Jiwa berkeluarga
iv. Jiwa berwatan
Itualah jiwa yang terasuh dan apabila pulang kepada Rabb, disambut Allah dengan firmanNya
" Wahai jiwa yang tenang..kembalilah kepada Tuhanmu dengan rasa puas, dengan segala nikmat yang diberikan, lagi diredhai. Masuklah ke dalam jamaah hamba-hambaKu. Masuklah ke syurgaKu" ...surah al Fajr.

Sekadar cetusan rasa insan kerdil yang tidak punya apa-apa selain nostalgia indah 23 tahun bergelumang dalam membangunkan kemahiran insaniah mahasiswa.

PASAR MINGGU KAMPUNG BARU


posted by Martinelli Hashim

No comments

Down the memory lane ... Dibesarkan oleh ayahanda dan bonda di tempat ini dipanggil Pasar Minggu Kampung Baru di tengah-tengah Bandaraya Kuala Lumpur. Di belakang saya berdiri adalah bekas tapak kedai ayahanda yang ranap akibat pembinaan stesen LRT Kg. Baru.
45 tahun yang lalu kami pernah terkurung di sini semasa peristiwa 13 Mei 1969 kerana tidak sempat pindah ke tempat perlindungan darurat. Banjir besar Kuala Lumpur 1970 menenggelamkan kedai ayahanda. Kami tinggal sehelai sepinggang dan mendapat bantuan baitulmal sebagai asnaf fakir miskin.
Di tempat saya berdiri ini adalah kakilima Restoran Rasa Sayang tempat saya bermain batu serimbat bersama teman-teman. Di sini jugalah ayahanda memeluk saya sambil air mata berguguran tanda gembira apabila menyerahkan kertas keputusan MCE. Anaknya selamat membesar walaupun disekelilingnya penuh dengan penagih dadah.
Di sinilah tempat kami berteduh, sebuah kediaman yang tiada air paip, tiada bilik air. Air diambil dari bilik air awam yang digunakan oleh berpuluh keluarga.
Di sini seorang gadis miskin menanamkan cita-cita untuk mengubah nasib keluarga..... "Di sini Lahirnya Sebuah Cinta" terpendam ditelan waktu.... Di sini seribu kenangan waktu kecil hingga remaja yang tidak dapat dilupakan. Sebuah madrasah kehidupan dalam dakapan lembut kasih ayahbonda walau dunia penuh kekasaran. Di sini melatih diri mengenal nilai keinsanan, hidup beradab dan beradat membina jati diri mempertahankan maruah.... Yang kaya tidak disanjung, yang miskin tidak dihina.
Hari ini seluruh Pasar Minggu dirobohkan bagi membina syurga dunia..... kenangan silam hanya terpahat di hati kami yang pernah menjadi warganya.