FADHILAT SURAH SURAH DALAM ALQUR'AN


posted by Martinelli Hashim

No comments

Kelebihan dan Fadhilat Surah AL-KAHFI, SAJDAH, YAASIN, AD-DUKHAN, AL-WAQIAH, AL-MULK, AL-HASYR

SURAH AL-KAHFI (surah yang ke-18-mengandungi 110 ayat)
Daripada Umar berkata: Nabi saw telah bersabda:
“Sesiapa yang membaca surah Al-Kahfi pada hari Jumaat, maka bersinarlah cahaya daripada bawah kakinya hingga ke langit. Untuknya cahaya di hari kiamat dan diampunkannya antara dua Jumaat”

 SURAH AS-SAJDAH (surah yang ke-32-mengandungi 30 ayat)
Dan diriwayatkan imam Ahmad daripada jabir berkata:”Adalah Nabi SAW tidak tidur hingga dibaca surah As- Sajdah dan Al-Mulk”
Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:
“Sesiapa membaca Surah As-Sajdah, pahalanya seperti orang yang solat menepati malam al-Qadar dan dikuatkan keIslamannya, tauhidnya serta mendapat ilmu yang benar.

SURAH YAASIN (surah yang ke-36-mengandungi 83 ayat) 
Daripada Ma’qil ! Ibni Yasar berkata:
“Al-Baqarah adalah rangka Al-Quran diturunkan setiap satu ayat dengan disertakan 80 Malaikat dan Ayat Kursi khususnya diturunkan khas dari di bawah Arsy Allah swt yang tersusun di dalam surah Al-Baqarah. dan surah yaasin itu, adalah jantung hati Al-Quran”.

SURAH AD-DUKHAN (surah yang ke-44-mengandungi 59 ayat)
Daripada abi Hurairah r.a. berkata :nabi saw telah bersabda:
“Sesiapa yang membaca surah Ad-dukhan pada waktu malam, maka esoknya 70,000 malaikat akan meminta ampun baginya”.


SURAH AL-WAQIAH (surah yang ke56-mengandungi 96 ayat)
Rasulullah saw bersabda:
” Bacalah surah Al-Waqiah. Sesiapa yang membacanya tidak akan menjadi miskin selama-lamanya”


SURAH AL-MULK(surah yang ke-67-mengandungi 30 ayat)
Daripada Ibnu Abbas r.a berkata:
“Bacalah surah al-Mulk dan ajarkanlah kepada ahli keluarga kamu dan semua anak kamu dan juga kepada anak-anakmu yang belum baligh di rumahmu dan jiran tetanggamu, sesungguhnya yang menyelamatkan dan berdebat di hari kiamat di hadapan Allah swt memohon ampun kepada pembacanya supaya Allah swt menyelamatkan dia daripada api neraka dan pembacanya juga selamat dari siksaan kubur!”
Dan Nabi saw bersabda:
“saya suka kalau surah ini ada dalam hati tiap insan dari umatku”.

SURAH AL-HASYR(surah yang ke-59-mengandungi 24 ayat)
Nabi saw bersabda:
“Barangsiapa yang membaca 3 ayat terakhir surah al-Hasyr maka Allah swt mewakilkan 70 malaikat berselawat atasnya hingga petang. Begitu juga waktu petang dan jika dia meninggal pada hari itu, ia dikira mati syahid”

HATI LUHUR


posted by Martinelli Hashim

No comments


facebook 13 Mac 2015
Saya katakan kepada anak-anak. "Jadilah manusia yang berperibadi mulia, berjiwa luhur dan mengasihi mereka yang berada di sekelilingi kita. Luhurnya hati tidak memilih yang lebih untuk diri sendiri.. yang kurang baik untuk orang lain. Luhurnya budi tidak kekok untuk memberi, tidak lokek untuk berkongsi.... rasa senang menyantuni.
Usah mengharap untuk diberi tetapi haraplah untuk sentiasa mampu memberi.
Pujian manusia belum tentu selamanya dan penghinaan mereka hanyalah sementara. Usah teruja dengan pujian, usah merasa rendah dengan penghinaan.
Hargai mereka yang menyayangi kita, sayangi mereka yang menyantuni kita, santuni mereka yang mendoakan kebaikan untuk kita dan doakan mereka yang pernah berjasa kepada kita.
Yang perlu dibimbangi bukan larinya kesenangan dunia atau sanjungan manusia.... Tetapi hilangnya barakah dan musnahnya kedamaian sehingga hidup tidak lagi bersandarkan iman.
Belajarlah menjadi manusia yang insani dari siapa saja hatta dari semut-semut kecil yang tidak diindahkan manusia."

AHMAD MUSLIM


posted by Martinelli Hashim

No comments

Dari rahim puteri sulung kami, Liyana, lahirlah lagi seorang putera membawa cahaya dalam keluarga besar kami. Cahayamatanya yang ke 4 dan Cucunda kami yang ke 6. Si comel lahir saat azan subuh berkumandang.
Seribu kesyukuran kepada Yang Maha Esa yang menggantikan puteri yang diambilNya 5 tahun yang lalu dengan menggantikan dengan dua putera dan seorang puteri mungil. Maha Pengasih Allah yang menguji hambaNya lalu mengurniakan anugerah yang tidak ternilai harganya. Kesabaran anakanda Liyana dan Iswandi mengharungi peritnya kehilangan puteri tercinta yang sedang manja dan keletah buat hamba cemburu.
Masih terbayang kata-kata menantu semasa menjawab soalan hamba samada pensyarah dan rakan-rakan sekuliahnya mengetahui anaknya baru meninggal…. Beliau berkata,”Ibu, salah satu kunci syurga ialah apabila kita menerima musibah lalu kita menyembunyikannya dari manusia.”
Kata-kata yang diucapkan bersama genangan airmata yang hanya kami saja yang melihat.
Beliau terus menuju bilik kuliah sebaik selesai menguruskan pemakaman jenazah puterinya walau dalam hiba dan sayu tanpa memberitahu sesiapa tentang kesedihan yang melanda hatinya. Puteri yang di iqamatkannya waktu lahir tidak pernah terbayang olehnya akan mengimamkan sendiri solat jenazahnya. Buah hatinya didakap membawa ke kubur dan dimasukkan ke liang lahad dengan tangannya sendiri yang selama hampir dua tahun mengulit anak kesayangannya itu. Puteri tercinta yang yang setiap hari didendangkannya dengan zikir untuk menidurkannya tiba-tiba hilang dari mata.
Kesedihan yang menimpa seluruh keluarga kami mengiringi bidadari Aufa Hani menemui Rabbnya 5 tahun lalu. Dalam doa yang teriring buat keduanya agar yang hilang digantikan dengan yang lebih baik bagi meredakan kesedihan mereka....Alhamdulillah termakbul sudah.
Semoga rumahtangga mereka terus dikurniakan rahmah, barakah dan mawaddah....Amiiin.

Bersuluh Di Depan Bukan Di Belakang


posted by Martinelli Hashim

No comments




Mengongsikan tazkirah usai solat zohor di Masjid SHAS UIA Gombak semalam;

Bersuluhlah Di depan Bukan Di Belakang.

Kisah 100 tahun dahulu mengenai seorang hamba/khadam yang sangat setia kepada tuannya. Setiap hari sebelum subuh khadam akan mengejutkan tuannya, menyediakan air untuk berwudhu’ lalu menemani tuannya ke masjid dengan membawa pelita di depan supaya tuannya nampak jalan.

Atas kesetiaan khadam yang baik itu, tuannya berkata, “Aku berwasiat akan membebaskan kamu bila aku sudah mati nanti.”

Sang khadam hanya terdiam mendengar kata-kata tuannya.

Keesokkan harinya seperti biasa mengejytkan tuannya, membawa air untuk berwudhu’ lalu mengiringi tuannya di belakang membawa pelita.

Tuannya bertanya,”Setiap hari kamu membawa pelita di depanku. Kenapa sekarang kamu membawanya di belakang?”

Khadamnya menjawab,”Tuan, untuk menerangi jalan kita bersuluh di depan bukan di belakang. Begitulah juga untuk melakukan amal jariah adalah sewaktu kita masih hidup, bukan selepas mati.”

Tuannya tersentap dengan jawapan khadamnya lalu berkata,”Aku akan bebaskan kamu sekarang juga.”

Khadam hanya tersenyum. Mulai hari itu sang khadam semakin setia dengan tuannya.

Banyak pengajarannya, bukan?
• Hikmah datang dari sesiapa saja walau dari orang yang rendah status sosialnya
• Usah bertangguh melakukan kebaikan
• Antara tuan dan hamba ada amanah yang perlu dilaksanakan sebaik mungkin
• Berkhidmat dengan amanah terutama dengan mereka yang baik tidak rugi apa-apa
• Kasihilah siapa saja kerana Allah

Manusia Yang Baik


posted by Martinelli Hashim

No comments

Berbahagialah manusia hebat yang apabila pagi bermula dia pun mula berharap hari itu dia dapat menolong orang lain yang memerlukan, menggembirakan orang lain yang berduka, menghormati orang lain yang berilmu, menyayangi orang lain tanpa syarat... Lalu menebarkan salam kepada semua muslim sehingga semua yang ditemuinya akan senyum bahagia dengan kehadirannya..
Karaketer manusia yang sukar dicari namun perlu dibina.
Bagaimanakah perasaan anda kalau ada orang yang memanggil anda untuk bertemu ? Bergantung kepada siapa dan bagaimana karakter orang itu. Teruja dan gembira sekiranya dia adalah orang yang kita senangi. Rasa ingin lari kalau sebaliknya
Dalam deretan senarai mesej whatsapp atau telegram yang anda dapat... mesej dari siapa yang akan anda baca dahulu.... juga bergantung dari siapa dan karekter yang bagaimana pengirimnya. Tidak sabar membukanya sekiranya dari orang yang kita sayangi dan mendiamkan kalau dari orang kita benci....
Kata Rasulullah saw, orang yang baik itu syurga tempatnya. Orang baik itu disenangi orang, didoakan oleh malaikat dan dikasihi oleh Yang Maha Pengasih.
Indahnya karakter kita terpancar di wajah dari hati yang bersih dan lidah yang terjaga sebelum mengeluarkan kata-kata.
Sekadar renungan... layak kah diri ini untuk disenangi dan disayangi oleh sahabat kerana Allah dan di jalan Allah di bawah lembayung shariat.

PANDUAN MEMBANTU MANGSA BANJIR


posted by Martinelli Hashim

No comments

Terharu mendengar teman-teman berusaha keras membantu mangsa banjir. Tidak dinafikan sangat ramai yang ingin turun padang. Ada pelbagai orang yang turun ke padang walaupun mungkin semua berniat baik.
i. mereka yang ingin meninjau dan melapor dalam sosial media dan jarijemarinya tidak lekang dari smart phone.

ii. mereka yang hanya bercakap dan menganggap dirinya amat penting membuat penyelarasan untuk memberi laporan kepada YB agar dapat pujian politik

iii. mereka yang benar-benar ikhlas dan bersungguh-sungguh.

Masyarakat kita tidak seperti orang Jepun yang sangat berdisiplin dalam kerja-kerja kesukarelawanan. Mereka mempunyai kemahiran yang tinggi dalam menyelaraskan bantuan sedangkan kita lebih mengikut cara sendiri dan sering timbul kecelaruan. Kita akan bertemu dengan pelbagai situasi yang tidak menyenangkan.

Pengalaman bertahun-tahun mengetuai misi membantu mangsa banjir CENSERVE setiap kali berlaku musibah, membuat hamba terasa ingin berkongsi sedikit tips dengan mereka yang baru mencuba:

i. Sebelum pergi, solatlah dua rakaat, bersihkan hati, berdoa agar diberi petunjuk dan hikmah dari Allah   
  agar apa yang bakal dilakukan dapat memberi manfaat kepada mangsa.

ii. usah pergi sekiranya ia lebih menyusahkan dari membantu

iii. Mereka yang ditimpa musibah biasanya sangat sensitif. Pastikan kehadiran kita bukan sebagai   
    penonton sebagaiamana orang melihat haiwan di zoo. Rendahkan hati, ringankan tulang, bukakan    
    mata dan telinga sehingga mangsa merasa mereka adalah istimewa dengan bantuan kita.

iv. Usah terlalu memilih siapa yang perlu dibantu kerana sakit bencana sama saja walau mereka berlainan faham politik, bangsa dan agama.

v. Usah sebut siapa kita sekiranya tidak amat perlu. Yang diperlukan adalah bantuan kita bukan nama atau pangkat kita.

vi. Bawa buah tangan seperti coklat dalam kocek atau beg untuk diberikan apabila bertemu kanak-kanak yang boleh mengembirakan mereka.

vii. Bawalah keperluan peribadi yang diperlukan supaya tidak menyusahkan orang lain.

viii. Utamakan membantu orang tua. Dekati mereka dengan penuh hormat.

ix. Usah merasa diri atau kumpulan kita yang lebih hebat dari orang lain kerana ia akan merosakkan misi kita. Mangsa perlukan bantuan dan mereka tidak ada masa untuk memuji dan mengagumi kita.

x. Bertugaslah dengan penuh tawadhu' namun ceria semasa berhadapan dengan mangsa yang sedang kita bantu. Tanamkan rasa sayang tanpa syarat.

XI. Jagalah 3 batas utama iaitu batas pergaulan, batas aurat dan batas masa solat kerana ketiga-tiga itu membantu kita menjaga batas syariat yang lain.

xii. Doakan mereka kerana doa kebaikan untuk orang lain itu akan diaminkan oleh malaikat dan malaikat akan mendoakan kebaikan juga untuk yang berdoa.

Kata ulama di padang masyar nanti akan ada orang yang sedang dinaungi dan duduk bersenang lenang. Mereka adalah orang yang semasa di dunia sibuk membantu orang lain sedang orang lain duduk bersenang lenang dengan nikmat dunia.
SELAMAT MERAIH PAHALA
Salam dari perantauan.

TARBIYYAH DIRI


posted by Martinelli Hashim

No comments

Puncak bahagia dapat dikecap apabila dihujung ujian ditemukan kelapangan, dihujung kebencian ditemukan kasih sayang. Puncak kepuasan apabila dalam derita masih boleh ketawa dan membuat orang lain ikut ketawa gembira. 

Benarlah asas taqwa itu adalah tidak takut kepada yang lain selain Allah dan menyerahkan segalanya kepada Dia setelah berusaha sebaik-baiknya. Sebesar mana pun masalah yang dihadapi, kita yakin punya tuhan Yang Maha Besar untuk membantu
.
Kekuatan berfikiran positif adalah ajaran Islam yang menyuruh kita husnulzhon dengan Allah sepenuhnya. Berfikiran positif saat kita disakiti manusia dengan mengasingkan rasa benci kepada perbuatan mereka dari rasa benci kepada dirinya juga besar kesannya. Kita boleh membenci perbuatannya, tidak dirinya kerana dirinya adalah makhluk ciptaan Yang Maha Penyayang. Dalam badannya ada sel-sel dan organ yang berzikir kepadaNya.

Meletakkan sabar di saat diri difitnah adalah tarbiyyah yang sangat tinggi nilainya. Bukanlah suatu yang sia-sia apabila Allah menjamin untuk memakbulkan doa orang yang dianiaya kerana luka kesan fitnah itu amat dalam apalagi kalau ia melibatkan maruah diri.

Gelapnya alam pada saat kita tersungkur dikasari dunia tidaklah segelap liang lahat yang sunyi dan sempit. Namun keduanya ada persamaan. Keduanya bergantung kepada kekuatan iman di dada yang menjadi penerang menyuluh kegelapan. Tersungkur di dunia akan ada teman untuk membantu bergantung kepada jenis insan apa kita di hati mereka. Tersungkur di liang lahat akan ada teman berupa amal jariah untuk membantu bergantung kepada jenis insan apa kita pada pandangan Rabbul Jaleel.

Siapa kita di mata teman bergantung kepada kualiti apa yang kita terapkan dalam peribadi. Kasih sayang yang disemai, kasih sayang pulalah yang dituai dan begitulah sebaliknya. Siapa kita di mata teman juga bergantung kepada siapa kita di mata Allah. Allah sudah berjanji memberi ketenangan dalam dakapanNya buat mereka yang meletakkan dirinya sentiasa dalam genggaman Allah.