Manusia Yang Baik


posted by Martinelli Hashim

No comments

Berbahagialah manusia hebat yang apabila pagi bermula dia pun mula berharap hari itu dia dapat menolong orang lain yang memerlukan, menggembirakan orang lain yang berduka, menghormati orang lain yang berilmu, menyayangi orang lain tanpa syarat... Lalu menebarkan salam kepada semua muslim sehingga semua yang ditemuinya akan senyum bahagia dengan kehadirannya..
Karaketer manusia yang sukar dicari namun perlu dibina.
Bagaimanakah perasaan anda kalau ada orang yang memanggil anda untuk bertemu ? Bergantung kepada siapa dan bagaimana karakter orang itu. Teruja dan gembira sekiranya dia adalah orang yang kita senangi. Rasa ingin lari kalau sebaliknya
Dalam deretan senarai mesej whatsapp atau telegram yang anda dapat... mesej dari siapa yang akan anda baca dahulu.... juga bergantung dari siapa dan karekter yang bagaimana pengirimnya. Tidak sabar membukanya sekiranya dari orang yang kita sayangi dan mendiamkan kalau dari orang kita benci....
Kata Rasulullah saw, orang yang baik itu syurga tempatnya. Orang baik itu disenangi orang, didoakan oleh malaikat dan dikasihi oleh Yang Maha Pengasih.
Indahnya karakter kita terpancar di wajah dari hati yang bersih dan lidah yang terjaga sebelum mengeluarkan kata-kata.
Sekadar renungan... layak kah diri ini untuk disenangi dan disayangi oleh sahabat kerana Allah dan di jalan Allah di bawah lembayung shariat.

PANDUAN MEMBANTU MANGSA BANJIR


posted by Martinelli Hashim

No comments

Terharu mendengar teman-teman berusaha keras membantu mangsa banjir. Tidak dinafikan sangat ramai yang ingin turun padang. Ada pelbagai orang yang turun ke padang walaupun mungkin semua berniat baik.
i. mereka yang ingin meninjau dan melapor dalam sosial media dan jarijemarinya tidak lekang dari smart phone.

ii. mereka yang hanya bercakap dan menganggap dirinya amat penting membuat penyelarasan untuk memberi laporan kepada YB agar dapat pujian politik

iii. mereka yang benar-benar ikhlas dan bersungguh-sungguh.

Masyarakat kita tidak seperti orang Jepun yang sangat berdisiplin dalam kerja-kerja kesukarelawanan. Mereka mempunyai kemahiran yang tinggi dalam menyelaraskan bantuan sedangkan kita lebih mengikut cara sendiri dan sering timbul kecelaruan. Kita akan bertemu dengan pelbagai situasi yang tidak menyenangkan.

Pengalaman bertahun-tahun mengetuai misi membantu mangsa banjir CENSERVE setiap kali berlaku musibah, membuat hamba terasa ingin berkongsi sedikit tips dengan mereka yang baru mencuba:

i. Sebelum pergi, solatlah dua rakaat, bersihkan hati, berdoa agar diberi petunjuk dan hikmah dari Allah   
  agar apa yang bakal dilakukan dapat memberi manfaat kepada mangsa.

ii. usah pergi sekiranya ia lebih menyusahkan dari membantu

iii. Mereka yang ditimpa musibah biasanya sangat sensitif. Pastikan kehadiran kita bukan sebagai   
    penonton sebagaiamana orang melihat haiwan di zoo. Rendahkan hati, ringankan tulang, bukakan    
    mata dan telinga sehingga mangsa merasa mereka adalah istimewa dengan bantuan kita.

iv. Usah terlalu memilih siapa yang perlu dibantu kerana sakit bencana sama saja walau mereka berlainan faham politik, bangsa dan agama.

v. Usah sebut siapa kita sekiranya tidak amat perlu. Yang diperlukan adalah bantuan kita bukan nama atau pangkat kita.

vi. Bawa buah tangan seperti coklat dalam kocek atau beg untuk diberikan apabila bertemu kanak-kanak yang boleh mengembirakan mereka.

vii. Bawalah keperluan peribadi yang diperlukan supaya tidak menyusahkan orang lain.

viii. Utamakan membantu orang tua. Dekati mereka dengan penuh hormat.

ix. Usah merasa diri atau kumpulan kita yang lebih hebat dari orang lain kerana ia akan merosakkan misi kita. Mangsa perlukan bantuan dan mereka tidak ada masa untuk memuji dan mengagumi kita.

x. Bertugaslah dengan penuh tawadhu' namun ceria semasa berhadapan dengan mangsa yang sedang kita bantu. Tanamkan rasa sayang tanpa syarat.

XI. Jagalah 3 batas utama iaitu batas pergaulan, batas aurat dan batas masa solat kerana ketiga-tiga itu membantu kita menjaga batas syariat yang lain.

xii. Doakan mereka kerana doa kebaikan untuk orang lain itu akan diaminkan oleh malaikat dan malaikat akan mendoakan kebaikan juga untuk yang berdoa.

Kata ulama di padang masyar nanti akan ada orang yang sedang dinaungi dan duduk bersenang lenang. Mereka adalah orang yang semasa di dunia sibuk membantu orang lain sedang orang lain duduk bersenang lenang dengan nikmat dunia.
SELAMAT MERAIH PAHALA
Salam dari perantauan.

TARBIYYAH DIRI


posted by Martinelli Hashim

No comments

Puncak bahagia dapat dikecap apabila dihujung ujian ditemukan kelapangan, dihujung kebencian ditemukan kasih sayang. Puncak kepuasan apabila dalam derita masih boleh ketawa dan membuat orang lain ikut ketawa gembira. 

Benarlah asas taqwa itu adalah tidak takut kepada yang lain selain Allah dan menyerahkan segalanya kepada Dia setelah berusaha sebaik-baiknya. Sebesar mana pun masalah yang dihadapi, kita yakin punya tuhan Yang Maha Besar untuk membantu
.
Kekuatan berfikiran positif adalah ajaran Islam yang menyuruh kita husnulzhon dengan Allah sepenuhnya. Berfikiran positif saat kita disakiti manusia dengan mengasingkan rasa benci kepada perbuatan mereka dari rasa benci kepada dirinya juga besar kesannya. Kita boleh membenci perbuatannya, tidak dirinya kerana dirinya adalah makhluk ciptaan Yang Maha Penyayang. Dalam badannya ada sel-sel dan organ yang berzikir kepadaNya.

Meletakkan sabar di saat diri difitnah adalah tarbiyyah yang sangat tinggi nilainya. Bukanlah suatu yang sia-sia apabila Allah menjamin untuk memakbulkan doa orang yang dianiaya kerana luka kesan fitnah itu amat dalam apalagi kalau ia melibatkan maruah diri.

Gelapnya alam pada saat kita tersungkur dikasari dunia tidaklah segelap liang lahat yang sunyi dan sempit. Namun keduanya ada persamaan. Keduanya bergantung kepada kekuatan iman di dada yang menjadi penerang menyuluh kegelapan. Tersungkur di dunia akan ada teman untuk membantu bergantung kepada jenis insan apa kita di hati mereka. Tersungkur di liang lahat akan ada teman berupa amal jariah untuk membantu bergantung kepada jenis insan apa kita pada pandangan Rabbul Jaleel.

Siapa kita di mata teman bergantung kepada kualiti apa yang kita terapkan dalam peribadi. Kasih sayang yang disemai, kasih sayang pulalah yang dituai dan begitulah sebaliknya. Siapa kita di mata teman juga bergantung kepada siapa kita di mata Allah. Allah sudah berjanji memberi ketenangan dalam dakapanNya buat mereka yang meletakkan dirinya sentiasa dalam genggaman Allah.

ANAK-ANAK BONDA


posted by Martinelli Hashim

1 comment

Alhamdulillah.... anak yang ramai membuat dunia hamba meriah.... waktu mereka kecil tiada pagi yang hening dan tiada petang yang sepi.Tiada masa untuk ibunya termenung..... superwoman yang 'multitasking' .... menggosok baju sambil ikan terjerang dalam kuali, pada masa yang sama meleraikan anak-anak yang sedang berebut mainan dan si kecil minta susu. 

Setiap saat dari masa 24 jam yang Allah beri adalah amat bermakna...lalu mengejar satu tugas ke satu tugas bagi memastikan anak-anak mendapat yang paling sempurna dan anak didik di Taman Ilmu dan Budi terasuh dengan nilai keinsanan yang kukuh. .

Anak-anak adalah penentu masa depan ummah, perlu dibekalkan bukan untuk hari tua kita tetapi untuk sebuah tekad agar mereka menjadi pembawa obor menerangi alam meletakkan martabat ummah di tempat yang tertinggi.

Menyantuni mereka yang susah di Kemboja
Biarlah mereka kaya dengan ilmu, perkasa dengan budi kukuh dengan iman. 

Masa 24 jam yang Allah beri juga perlu hamba gunakan sebahagiannya untuk menyantuni mereka yang susah. Itulah medan perjuangan bonda mereka. 

Kemampuan bonda yang terhad membawa sebuah perjuangan, biarlah mereka sambung dengan langkah yang lebih kukuh dan tersusun.

Subhanallah....Sekarang mereka semuanya bertebaran di muka bumi Allah di enam tempat yang berbeza .... Ireland, UK, Penang, Johor, Negeri Sembilan dan K.L. ..... Masih tiada masa untuk ibunya termenung kerana rupanya telepati tetap bersambung ..... facetime, skype, fb dan whatsapp sentiasa aktif dan tak putus .... Alhamdulillah, bukan pagi dan petang saja meriah, tengah malam pun masih "beez....beez..." bunyi mesej dari w.a .... dua orang yang berada di balik dunia sana berjaga waktu kita di sini lena tidur.
Maafkan bonda, sayang, dengan lebih 20 w.a group, "beeze" sentiasa berbunyi, selalu tidak sempat melayani kesemuanya termasuk "beeze" dari anak-anak tersayang.

Dengan w.a, mereka masih di peringatkan, "Dah solat , belum? Dah makan ubat? Dah telepon atok? Jangan lupa exercise dan makan buah.... bla...bla...."
Yang penting, mereka masih sentiasa diperingatkan tanggungjawab 'ummatic' agar tidak terlena dengan enaknya dunia.

Komunikasi dengan anak adalah amat penting bagi hamba. Sebelum ada aplikasi canggih seperti sekarang, kami membayar lebih RM1000 sebulan untuk bil telepon semata-mata agar anak-anak sentiasa berkomunikasi dengan kami.

Walau sebesar manapun anak, di mata ibunya anak itu masih si kecil yang dipimpin tangannya waktu belajar berjalan. Debar dan cemas bila anak melalui kesukaran tetap tidak berkurang. Kasih dan sayang walau anak itu sudah punya buah hati sendiri, tetap tidak luntur. Biarpun yang terpapar di wallpaper hp mereka adalah wajah buah hati masing-masing, namun di wallpaper hati ibunya tetap wajah si anak bersama kasih tidak bersyarat.
Pertemuan setiap waktu walau dalam dunia maya .... ia adalah nikmat dari Allah.

Sahabat Lebih dari Kekasih


posted by Martinelli Hashim

No comments

Jarak beribu batu tidak jadi halangan untuk berbual dengan permata hati di seberang benua stiap hari. Perbualan dengan anak tentang persahabatan pagi tadi.

Bukakan pintu hati menerima sahabat sebaik-baiknya
Sahabat adalah orang yang selalu muncul dalam kepala kita untuk berkongsi dengannya apa saja yang kita lalui dalam kehidupan seharian. Minda kita seolah-olah sentiasa berbual dengannya.
Semakin kita rapat dengan sahabat kita sepatutnya semakin tebal hati kita menerima kata-katanya bukan semakin sensitif. Sahabat lebih dari kekasih kerana sayang kita bukan berdasarkan nafsu dan kasih kita kepadanya tidak punya syarat.

Kehadhiran sahabat sejati membawa cahaya yang dengannya kita dapat melihat kekurangan diri tanpa rasa curiga. Kehadiran kekasih membawa angan-angan yang dengannya tertutup penglihatan terhadap kebenaran dan kita diselubungi curiga akan kekurangan diri.

Kita tidak menarik perhatian sahabat kita dengan menunjukkan kelebihan kita sebagaimana yang kita lakukan kepada kekasih. Sahabat tidak tergoda dengan kecantikan atau kekacakan kita malah dialah yang menghampiri kita kerana kekurangan yang kita ada. 

Sahabat untuk kita ‘express’
Kekasih untuk kita ‘impress’.


Antara ‘ to express’ atau ‘to impress’ sudah tentulah kita lebih suka ‘to express’ kerana ia melegakan. ‘To impress’ itu amat memenatkan dan memakan banyak masa kita. Oleh itu jagalah sahabat sejati yang jujur dan ikhlas dalam kita senang atau susah. Biarkanlah mereka mengkritik kerana itu yang kita perlu sebenarnya dalam hidup walaupun mungkin bukan yang kita mahu. Kalau kita tidak suka, buat-buatlah seperti kita suka kerana niat yang baik itu Allah akan mungkin membuatkan kita benar-benar suka selagi tidak bercanggah dengan agama….. jagalah persahabatan.

Kekasih adalah 'soulmate' yang sah yang membuat kehidupan kita tempang tanpanya.
Tatkala kita sudah memiliki sahabat sejati dan kekasih yang menyayangi jangan lupa kita masih tetap dagang apabila berhadapan dengan Allah nanti. Kasih sayang mereka akan kita tinggalkan dan tidak mampu membantu kita di sana nanti di 'sana' kerana amal baik yang bakal kita bawa adalah atas usaha kita sendiri.

Betulah kata orang berkawan biar seribu, berkasih biar satu kerana menjaga kekasih yang satu itu lebih memenatkan dari menjaga kawan yang seribu.

Namun jangan lupa, ibu lebih dari kekasih, lebih dari sahabat …… kasih kita sudah bertaut lebih awal dan lebih dalam dari mereka dan ibu hanya satu tiada tukargantinya.

KENANGAN YANG TIDAK BISA PADAM


posted by Martinelli Hashim

No comments


Bangunan tempat hamba dibesarkan sudah rata dirobohkan....Di sinilah gelanggang hamba belajar erti pahitnya kehidupan.
Belajar sabar dan redha dengan apa yang tidak mampu dimilikki. Adat dijaga, syara' digenggam. Pandangan mata harus ke bumi agar tidak rambang mengikuti nafsu dan keinginan.

Namun kenangan bersama insan yang memaknai kehidupan hamba tetap abadi di sanubari.

KEHILANGAN


posted by Martinelli Hashim

No comments

Dari sebuah soalan,"Kenapa airmata tu biru? Macam air laut je "



Sebuah ungkapan, 
"When you love something, let it free. When it returns it is yours but if it doesn't, it never was"

Sering kita diuji dengan kehilangan apa yang kita sayang. Meredhakan sesuatu kehilangan adalah pengorbanan perasaan yang amat berat. Mengisi kekosongan yang ditinggalkan adalah lebih berat dan menyakitkan.

Tiba-tiba kita berada di sebuah tempat asing dan kita adalah dagang yang sedang berjalan longlai mencari tapak untuk berpijak, mencari dahan untuk berpegang, mencari rendang untuk berteduh. Suram yang mencipta sebuah kesunyian .... tiada bicara, tiada kata-kata.

Langkah walaupun longlai perlu diteruskan demi meneruskan sebuah kehidupan. Airmata biru bersama sebuah sendu yang datang dari hati membanjiri rasa.

Datang dan perginya insan lain dalam kehidupan kita adalah ketentuan Allah tanda kita manusia. Ada yang persinggahannya lama dan menjadi milik kita dan ada yang cuma seketika namun mampu mengukir bahagia mencipta keindahan. Lama atau sebentarnya kehadiran mereka tetap hanya untuk sementara sebagai pinjaman dari Yang Maha Kuasa.

Airmata biru bukan dari laut dan tidak sampai ke laut.... korbannya adalah kertas tisu putih yang setia menanti.

"When you love something, let it free. When it returns, keep it well ...."