KEZALIMAN SHIAH DAN ANAK MUDA SUNI YANG MASIH LENA


posted by Martinelli Hashim

1 comment

Petang tadi teruja dengan perbualan dengan seorang pensyarah dari Turkey yang sudi berkongsi pengetahuannya dengan saya tentang Shiah:

  • Shiah adalah agama missionary yang gigih menghancur sunni sedang sunni tidak mengajar pengikutnya untuk memburukkan shiah dan menganggap ia amat sensitif.
  • Ulama shiah mempelajari taktik daawah ulama sunni  tetapi ulama sunni tidak berusaha  untuk mempelajari fahaman shiah maka kita tidak hirau dengan perancangan mereka.
  • Di dinding masjid-masjid shiah ditulis doa-doa kutukan kepada para sahabat dan kutukan kepada mereka yang tidak mahu mengutuk para sahabat. Doa ini perlu dibaca oleh setiap yang datang.
  • Semasa Andulisia hampir jatuh, pemimpin Andalusia memohon bantuan dari pemerintah Uthmaniyah. Semasa bala tentera Islam sedang bersiap-siaga untuk bertolak ke Andalusia, pihak shiah bertindak menyerang tentera Uthmaniyyah dengan tujuan agar tentera Uthmaniyyah  tidak jadi membantu Andalusia kerana ditakuti kemenangan Andalusia akan menyebabkan seluruh Eropah akan memeluk Islam sunni. Mereka lebih rela Eropah menjadi kafir dari menjadi Islam sunni.
  • Isu Syria dan Palestine amat sukar diselesaikan tanpa menangani isu shiah yang sekarang adalah musuh besar Islam.
  • Satu-satunya faktor penyatu orang Islam di Malaysia adalah agama. Perpecahan politik akan lebih parah dengan bertambahnya pengaruh shiah di kalangan Orang Melayu.
  • Terdapat 150 juta orang shiah yang berada di seluruh tanah Arab dan mereka giat mengembangkan fahaman salah mereka.

Rakyat Syria masih dizalimi angkara Shiah. Iran tidak akan membantu Palestine dan kalau membantu pun ia adalah untuk kepentingan perkembangan shiah.

Sayu rasanya kerana saya pernah mengkagumi peribadi presiden Ahmaddin Nijat. Kita pernah mengharapkan Iran sebagai wira dunia Islam. Kenangan pengalaman manis di Iran beberapa tahun dahulu masih terbayang. Orang-orang mereka sangat baik dan peramah. Wanita samada Islam atau kafir diwajibkan pakai tudung apabila keluar. Penumpang bas lelaki dan perempuan duduk terpisah melalui pintu yang berlainan. Mereka berzikir beramai-ramai dalam bas. Suasana yang sangat jauh berbeza dengan negara sendiri. 

Kezaliman yang mereka lakukan terhadap rakyat syria menghapuskan segala gambaran baik terhadap mereka.

Siapalah lagi yang boleh kita harapkan sebagai wira negara Islam?
Mampukah kita menjadi wira sedang anak-anak muda kita masih liat ke masjid, sedangkan musuh kita tahu yang mereka akan kalah hanya apabila masjid-masjid akan dipenuhi waktu solat subuh sebagaimana solat jumaat.

Apakah usaha kita sudah cukup setakat menulis doa dalam status facebook dan twitter sedangkan  doa yang banyak kita pohon adalah untuk diri sendiri. Mana mungkin anak muda kita mampu mengangkat senjata sedangkan untuk mengangkat selimut untuk solat subuh pun sudah tidak mampu.

Saksikan video ini. Anda akan mengalirkan air mata.

Perlahankan muzik di sebelah kanan atas muka surat ini untuk mendengar suara dari video ini.



video

Mereka menyambut panggilan Allah untuk berjihad..... "labbaik labbaik labbaik ya Allahu labbaik!!!" 

1 comment

  1. Anonymous

Leave a Reply

Pandangan anda amat dihargai