Archive for March 2014

Rasa Kasihan Dalam Diri Anak-anak


posted by Martinelli Hashim

No comments




Photo
Adik sayang ummi

Dua perkara yang saya takut hilang dari hati anak-anak  ialah rasa bertuhan dan rasa kasihan kepada orang lain. Rasa bertuhan membuat mereka tahu mereka dilindungi dan diperhati. 
Rasa belas kasihan membuat mereka tahu mereka perlu melindungi dan tidak menyakiti.Pengalaman membesarkan 6 orang anak saya akui, bahawa selain bacaan ayat-ayat suci, lakonan drama pura-pura menangis apabila si kecil nakal, amat berjaya membantu melembutkan hati mereka berbanding leteran panjang. 


Apabila melihat ibu sedih mereka akan datang memeluk, tetapi apabila dileteri mereka akan menjauh dan kadangkala perang dingin mengambil tempat. 

Ibu mana yang tidak bahagia apabila si kecil menyebut,"Syian ibu. Ibu jangan nangisy. Adik syayang ibu syangat. Adik tak buat lagi, ok?"

Anak yang merasa dilindungi akan belajar melindungi. Anak yang merasa dikasihani akan belajar mengasihani dan begitulah sebaliknya.
..... kasih sayang itu mendamaikan dunia.

Perasaan kasihan seorang anak, akan membuat ia tidak sanggup membiarkan orang tua menanggung derita di hari tua, di waktu  mata sudah semakin rabun, ingatan semakin berkurangan dan telinga semakin tidak mampu mendengar. Rasa bertuhan membuat mereka melakukanya untuk mencapai redha ilahi.

Jangan berhenti menyerapkan dalam jiwa anak-anak rasa bertuhan dan rasa kasihan kepada orang lain atau makhluk Allah yang lain. Itu adalah ciri utama sebagai khalifah di bumi Allah.

MH370 Kembalilah


posted by Martinelli Hashim

No comments

Mereka mempertaturhkan nyawa di tengah lautan
Dalam tempoh yang begitu pendek begitu banyak peristiwa menyayat hati yang Allah bentangkan kepada kita di bumi bertuah ini, Malaysia bumi nan indah.

Kucar-kacir poltik, himpitan ekonomi, ketempangan sistem pendidikan, jenayah berleluasa, pembuangan bayi, penderaan, kemarau, jerebu...ah, tidak cukup ruang untuk ditulis. 

Ummah terpecah-pecah sukar untuk diwahdahkan. Damai yang hilang begitu sukar untuk dikembalikan. Mereka yang punya hati dan budi semakin berkurang dan yang ada diselimuti kelemahan tanpa kuasa.

Kini kita diuji dengan ujian begitu berat. Sang pesawat yang begitu hebat hilang tanpa kesan. Kita dipalit dengan seribu isu yang amat sukar untuk diungkai.  Satu demi satu peristiwa yang dibentangkan di depan kita cukup menyesakkan nafas, menghiris hati yang dibaluti rasa kasih sesama manusia, rasa sayang kepada negara. 

Semua ini menuntut muhasabbah diri bermula dari pemimpin hinggalah ke rakyat jelata yang punya agama sekiranya masih tidak diikuti, punya budaya tetapi tidak dihormati, punya nilai tetapi diinjak dengan kaki. Renungkanlah seketika ....di manakah silapnya langkah yang disusun, di manakah kurangnya usaha yang dirancang.

Dosa apakah lagi yang tidak terampun sehingga doa tidak lagi termakbul, derita masih belum lagi terangkat.

Seribu satu persoalan yang tidak terjawab. Berbagai teori konspirasi yang buat kita ngeri. Bermacam-macam jangkaan yang buat kita resah. Namun mentari penyelesaian belum ada tanda untuk menyinsing.

Ketenangan kita dirobek. Maruah bumi bertuah dicabul. Satu dunia membicarakannya. Sebuah tragedi, sebuah mimpi ngeri, ada yang simpati tetapi ramai juga yang mengeji.

Atas rasa kemanusiaan, kita tolak ke tepi keji dan nista mereka dan kita terus mengiringkan doa buat para perwira kita yang terus mencari dan mencari meneroka lautan dan daratan seluas bumi terbentang. Mereka mempertarungkan nyawa mengharung badai dan gelora membawa misi menyelamat agar mangsa dapat dibawa pulang dalam apa pun keadaannya ke pangkuan keluarga yang resah menunggu. 

Kita yang tidak mampu membantu seperti mereka, cuma duduk di kamar memetik papankunci komputer berbicara sesuka hati..... mungkin perlu berhenti sejenak untuk berfikir. Apa yang kita tuliskan apakah ia memberi manfaat ataukah ia menambah kecelaruan sehingga membawa fitnah yang menambah mudharat. Kalau ia baik sebarkanlah, kalau ia buruk buangkanlah. Itu yang diajarkan dalam agama.

Sebuah kenistaan yang tersebar tidak mudah untuk dibersihkan. Sebuah kebaikan yang dikongsi membawa pahala yang tidak perlu disangsikan.

Pencarian ini menuntut doa kita. Penderitaan mereka perlu berakhir sesegeranya. 

Demi sebuah negara tercinta, kita yakin sekiranya para pemimpin dan rakyat beristighfar bersama, membetulkan kesilapan dan kembali ke jalan lurus,…… bersatu memohon limpahan rahmat ilahi, inshaAllah bantuan dariNya akan segera datang. 

Duhai pemimpin, laksanakanlah pimpinanmu seadil-adilnya. Naungilah kami dengan saksamamu. Letakkanlah agama pada kepentingan teratas bukan sampingan agar rahmat Allah tidak terhalang. Duhai negarawan ambillah pertimbangan bijak agar tiada kami yang tertindas.

Duhai sahabat, pemimpin itu Allah yang tentukan. Sempurnakanlah diri kita agar kita layak dianugerahkan pemimpin yang soleh. Kalau pemimpin itu berdosa janganlah jadikan diri kita juga ikut dibelit dosa.

...... Ya Allah, kembalikanlah MH370 dan mereka yang ada di dalamnya dengan selamat..

Titik Hitam


posted by Martinelli Hashim

1 comment






Kalaulah setiap kali kita berbuat dosa, Allah letakkan sedikit bau di badan kita, dan bau itu bertambah dengan pertambahan dosa kita. Agaknya betapa busuk badan kita ini dan betapa malunya kita keluar bertemu kawan. Kita akan bersegera mandi bagi membersihkan bau itu. 

Namun Allah menyayangi kita. Dosa kita tidak dihidu oleh sesiapa sehingga kita tidak merasa malu dengan dosa itu. Kasihnya Allah yang menjaga aib hambaNya. Kita tidak perlu mandi. Sepatah istighfar yang tulus sudah cukup untuk mencuci dosa itu. Pemurahnya Allah yang sentiasa menunggu permohonan ampun oleh hambaNya. Walau sebanyak mana dosanya tetap diampunkan.

Ataupun kalaulah setiap kali kita berbuat dosa, Allah tumbuhkan satu titik hitam di muka kita dan titik hitam itu bertambah dengan bertambahnya dosa kita. Betapa sibuknya kita  berusaha mencari pencuci muka menghilangkan titik hitam itu kerana malu dilihat orang.

Tetapi Allah meletakkan titik hitam di hati kita yang tidak dilihat oleh manusia lain.

Kita saja yang merasa resahnya dengan tertutupnya hati oleh titik hitam itu .....lalu Allah menyediakan ruang seluasnya untuk minta ampun agar hati bercahaya kembali. Allah mengajar bagaimana untuk beristighfar bagi mendapatkan cahaya itu. Kita mahu menjadi insan yang mengharap agar tergolong dalam mereka yang layak menerima seruan Allah, “Kembalilah kepada Tuhanmu dengan rasa puas, dengan segala nikmat yang diberikan, lagi diredhaiNya. Masuklah ke dalam jemaah hamba-hambaKu. Masuklah ke syurgaKu,” (Al-Fajr: 27- 30).

"Ud'u ni istajib lakum.......mintalah. Aku tunaikan." KataNya.


Nafsulmutmainnah.... jiwa yang tenang. Layakkah....layakkah kami, ya Rabb? 


Sila baca