Archive for January 2011

TIMUR TENGAH BERGOLAK


posted by Martinelli Hashim

No comments


Rakyat melakukan apa saja menuntut hak
بِسْمِ اللَّـهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ
Timur Tengah bergolak lagi. Jatuhnya rejim Zeyn al -Abidin Ben Ali di Tunisia, kini diikuti pula dengan demonstrasi besaran2 meminta Presiden Hosni Mobarak, Presiden Mesir turun dari kekuasaannya yang sudah mencapai 31 tahun. Presiden Zeyn al -Abidin Ben Ali memerintah selama 23 tahun.
Solat tarawih di Masir yang membuat kita cemburu.
Perang saudara di Sudan pula masih belum selesai. Rakyat menderita kelaparan semata2 kerana isu remeh yg diperbesarkan barat. 

Sudan Utara yang ramai penduduknya berasal dari luar (Arab) yang lebih kaya menjadi fokus kebencian rakyat Sudan Selatan walaupun sama-sama seagama. Maka ditiupkanlah isu nasionalisma sempit. 


Kalaulah pemimpin mereka bijak kekayaan Darfur saja yang buminya penuh dengan minyak, emas dan uranium mampu menampung seluruh warga Afrika dari kelaparan.
Barat menghantar senjata kepada kedua2 kumpulan, maka berperanglah mereka bermatian2 tanpa berfikir mereka sedang diperbodohkan. Kalau anda mengenali orang Sudan, sebenarnya mereka adalah bangsa yang lemah lembut dan penuh sopan santun. Api hasutan mampu merubah kelembutan itu menjadi ganas.


Tunisia yang kaya dengan minyak tetapi rakyatnya miskin dan berpenyakit. Ia hanyalah sebuah negara kecil dengan penduduk 10.5 juta orang. Selepas mendapat kemerdekaan dari Perancis pada tahun1957, Presiden Habib Bourgaboui memerintah sehinggalah disahkan tidak sehat pada 1987. Tunisia berjaya mencapai kemerdekaan atas usaha keras kumpulan Ikhwan Muslimin, namun setelah menang mereka bukan saja dipinggirkan dari kuasa malah ramai yang dibunuh.


Habib  melarang penjawat awam berpuasa kerana mengatakan puasa akan mengurangkan produktiviti mereka dan negara akan rugi.


Zeyn al -Abidin Ben Ali, bekas Perdana Menteri, kemudian merampas kuasa. Walaupun 98% adalah Islam dan Presiden mengaku Islam sebagai agama rasmi, namun wanita tidak dibenarkan memakai hijab kerana menganggap ia adalah satu budaya yang diimport dari Arab  dan membawa kepada kemunduran kaum wanita. 


Zeyn al-Abidin Ben Ali mempunyai isteri yang tamak. Segala keputusan presiden dipengaruhi oleh sang isteri yang suka hidup mewah. 

Para ulama' dipenjarakan dan dibunuh dengan sewenangnya2. Harta negara digunakan tanpa batas oleh keluarga Presiden yang mempunyai rumah2 mewah diluar negara. Nyawa rakyat tidak langsung berharga.

Satu peristiwa kecil akhirnya merubah segalanya. Disember yang  seorang pemuda miskin bernama Abdel Aziz yang sedang menjual makanan telah dibelasah polis. Kerana tidak tahan akhirnya dia membakar dirinya sendiri. Kes ini telah mencetuskan kemarahan rakyat yang akhirnya bertukar menjadi demonstrasi besaran2.

Rakyat Tunisia telah bangkit melawan penindasan, kezaliman dan rasuah yang dilakukan oleh pemerintah, keluarganya serta pembantu-pembantunya selama suku abad. Mereka berjaya menguasai Tunisia dalam masa beberapa minggu saja. Presiden lari bersama keluarganya ke Saudi untuk mendapatkan perlindungan.

Maklumat terkini mengatakan Rachid Ghnoushi, seorang ulama', aktivist Islam yang telah melarikan diri ke Peranchis kini telah kembali ke Tunisia untuk membantu membangunkan negara itu kearah negara Islam yang lebih sempurna. Adakah dengan adanya Rachid Ganoushi di Tunisia dan Hasan Turabbi di Sudan, 2 orang tokoh ikhwan Muslimin dapat memulihkan semangat rakyat untuk kembali bersatu.

Nasib ummat Islam di bumi Ambiya' Mesir juga sudah lama menjadi korban keadilan. Sejak zaman Jamal Abdul Nasir, rakyat Mesir tidak habis2 ditekan pemerintah yang anti kebangkitan Islam. Namun atas semangat jihad walaupun ribuan ulama' mati disiksa pemerintah, mereka tetap tabah. Munculnya Ikhwan Muslimin yang asaskan oleh Hasan Al-Banna telah membawa satu harapan pada pencinta Islam. Namun akhirnya Hasan Albanna syahid dihujung senjata atas arahan Jamal abdul Nasir.

Anwar Sadat naik takhta Presiden menggantikan Jamal. Nasib orang Islam semakin tersiksa. Beliau menggadaikan maruah ummah  dengan menandatangani perjanjian Kem Davis pada 26 Mac 1979 walaupun ditentang oleh negara2 Islam lain yang akhirnya Mesir disingkirkan dari Liga Arab.
Bagi negara-negara Arab, dengan menandatangani perjanjian tersebut, bererti mereka sebenarnya menyokong Israel dan mengetepikan hak rakyat Palestin yang telah dijajah sejak perang tahun 1948. Buat pertama kali negara2 Arab berfikir secara rasional.
Perjanjian yang diusahakan oleh Jimmy Carter itu terus dilihat sebagai dosa Anwar Sadat terhadap masyarakat Palestin. Tetapi dengan permainan politik barat, Mesir diterima kembali dalam Liga Arab yang tidak membawa apa2 kebaikan pun kepada rakyat Palestin. Yang jelas mereka semakin menderita.
Sejak itu semakin menjadilah2 Yahudi merampas tanah Palestin dan mengurung rakayat Palestine di penjara terpanjang duni, Gaza.
Anwar Sadat mati ditembak oleh rakyatnya sendiri. Penggantnya Hosni Mubarak dilantik sebagai Presiden baru dengan sokongan dan bantuan penuh dari Barat. Dikatakan Mesir adalah penerima ke4 terbesar dana dari Amerika selepas Israel, Pakistan dan Afghanistan.
Memerintah selama 3 dekad, apalah yang boleh diharapkan selain menjadi boneka barat. Khutbah dilarang dari menyentuh isu Palestine. Undang2 dipermainkan. Hukuman dibuat tanpa pengadilan. Kumpulan Ihkwan Muslimin ditindas habis-habisan.
Tiba-tiba ummat Islam dikejutkan dengan tindakan Mesir menutup laluan masuk ke Gaza, satunya2 harapan rakyat Palestin untuk mendapatkan makanan, ubatan dan air bersih dari luar. Ribuan kanak2 dan wanita mati kesakitan dan kelaparan akibat perbuatan Mesir saudara seagama itu.Tiada hati manusia normal yang tidak terhiris melihat penderitaan kanak kecil yang tidak berdosa.
Sekarang rakyat sudah tidak mampu bersabar. Mereka menuntut Hosni turun. Selama ini Hosni cuba melatih anaknya Gamal Mubarak untuk mengambil alih kerusi presiden menukar rancangan dengan melantik pakar inteligensianya, Omar Suleiman, menjadi Timbalan Presiden, jawatan yang tidak pernah wujud sebelum ini.
Rakyat menolak tawaran Hosni. Mereka hanya mahu Hosni berundur segera
Apa kata barat?
Bagi menyembunyikan kerungsingan masing2, satu kenyataan bersama dibuat :
"Kami meminta Presiden Mubarak tidak menggunakan kekerasan dalam menghadapi orang awam, dan hadapi para pemrotes dengan damai," kata Perdana Menteri Britain, David Cameron, Kanselor Jerman Angle Markel dan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy, dalam pernyataan bersama.
Mubarak mengarahkan syarikat Vodafone agar semua talian talipon dan laman sosial antara Mesir dan dunia luar diputuskan.  Namun apakah ini mampu menahan gelolmbang kebangkitan rakyat?
Gelombang ini melibatkan seluruh kelompok rakyat termasuk pelajar, para profesional, kumpulan  Ikhwan Muslimin dan lain2. Kejayaan rakyat Tunisa menggulingkan presidennya dan demonstrasi besaran2 di Mesir seolah2 memberi satu isyarat bahawa rakyat semakin berani menentang pemimpin yang korup dan menjadi boneka barat.
Rusuhan di Mesir agak kucar-kacir tanpa pemimpin. Kembalinya Elbaradei, pemegang hadiah nobel ke Mesir dan sama2 berdemonstrasi, apakah ia bakal menjadi pemimpin. Ihkwan Muslim yang bermatian2 berjuang selama ini tidakkah merasakan misi ummatiknya akan terpinggir begitu saja sekiranya Elbaradei berlatarbelakangkan sekular itu memimpin revolusi ini?

Adakah ini permulaan ke arah pelepasan Timur Tengah  dari telunjuk barat.? 
Turkey negara yg   puluhan tahun dicengkam oleh penguasa tentera yang menggunakan konsep circular, kini sudah berubah. Kemenangan Parti Keadilan dan Pembangunan sejak beberapa tahun lalu dengan penuh berhikmah telah melakukan proses Islamisasi di negara itu. Wanita sudah dibenarkan memakai tudung masuk ke pejabat, universiti dan sekolah. Masjid2 dan surau2 mula penuh dan aktif dengan orang2 muda.
Iran sehingga sekarang masih berani mempertahankan projek nuklearnya walaupun diugut barat berkali2.
Sebagai orang Islam yang sudah lama menanti agar berlakunya satu keajaipan di mana semua negara Islam bersatu meneggakkan panji2 Islam, saya merasa semakin positif ianya sedang bergerak ke arah itu. Dunia Islam memerlukan sistem khalifah yang jitu bukan kepresidenan yang ternyata gagal.

Kehebatan doa menolak angin ahmar


posted by Martinelli Hashim on

57 comments


بِسْمِ اللَّـهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ 
Pengalaman cemas menghadapi suami diserang stroke atau angin ahmar tidak dapat saya lupakan. Kata doktor ada pendarahan dalam otak bahagian dalam. Risiko tinggi kalau dibedah. Longlai terasa seluruh badan. Dua hari lagi sepatutnya kami akan berada di Dewan CAC UIA menyaksikan dua orang anak bujang kami menerima ijazah serentak di Majlis Konvokesyen. Sehari selepas itu kami sepatutnya akan bertolak ke Tokyo menghadiri seminar. 

 "Prof mungkin tak boleh jadi pensyarah lagi...." kata doktor supaya kami bersedia dengan segala kemungkinan yang akan berlaku. 

Pada saat-saat begitu tiada siapa yang boleh membantu kecuali Allah swt. Memohon kepada Allah agar suami diberi peluang untuk sembuh dan beribadat dan mengharapkan agar saya ada peluang lagi menyempurnakan tugas sebagai isteri menjaga suami tercinta.

2 hari selepas diserang stroke
"Ibu bersabarlah, Insya Allah abah akan sembuh. Doa ini dari Jibril yang diajarkan kepada Rasulullah saw sewaktu cucu Baginda sakit. Jibril kata cucu Baginda diserang oleh sejenis jin bernama Rihul Ahmar yang pernah datang kepada Nabi Sulaiman as dengan bongkaknya sehingga Nabi Sulaiman as  pun menggeletar badannya melihat dahsyatnya rupa jin itu. Dia akan masuk ke dalam badan anak Adam dan merosakkan sistem saraf, otak, jantung. .Nabi saw berpesan supaya kiat membacanya sekurangnya2 sekali seumur hidup" Kata menantu saya, Iswandi, selepas membacakan doa menolak angin ahmar kepada bapa mertuanya yang sedang terbaring dalam wad kecemasan. 

Beliau membaca dengan khusyu' sambil memicit-micit ibu jari kaki suami saya.

Saya yakin dengan kata-kata menantu yang sangat wara' ini.

Dengan rahmat Allah, selepas beberapa jam kemudian, suami saya mula pulih. Pendarahan dikepala semakin mengecil dan terus hilang. Sekarang alhamdulillah beliau sudah benar- sembuh. Doktor pakar sendiri mengatakan ianya  suatu yang ajaib.

Kes ke dua.

Baru-baru ini anak saya, Liyana, memberikan salinan doa ini kepada seorang wanita yang sedang menunggu ibunya di wad ICU kerana ibunya sudah 3 hari tidak sedar akibat serangan stroke. Dengan rahmat Allah selepas saja selesai membacakan doa itu ke telinga ibunya, tiba2 ibunya membuka mata. Dia  datang menemui anak saya di luar wad mengucapkan terima kasih dengan linangan airmata.

Apabila meneliti makna doa, memang patutlah ia menjadi amalan kerana ia bukan saja menolak angin ahmar tetapi juga perlindungan dari segala penyakit dan mara-bahaya.

Angin ahmar boleh menyerang sesiapa saja, tanpa mengira usia dan keadaan badan mangsa. Suami saya seorang yang rajin melakukan jogging pagi dan petang. Seorang rakan sekolah anak saya diserang stroke pada umur 17 tahun dan terus meninggal. Seorang sahabat saya yang sangat menjaga pemakanan dan aktiviti harian mendapat stroke. 

Saya membuat kesimpulan jin laknat ini akan menyerang siapa saja yang dikehendakinya. Allah memberi kita peluang untuk memohon perlindungan maka rugilah sesiapa yang mensia-siakannya.

Dikatakan serangan stroke ke atas wanita adalah lebih berat impaknya berbanding dengan lelaki. Bermakna satunya2 pertahanan kita yang tinggal adalah doa yang diajarkan Rasullah saw yg dihadiahkan oleh Yan g Maha Esa ini

Di sini saya sertalkan ayat, makna dan sejarahnya untuk manfaat semua.





Maksudnya:
Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang; dan dengan-Nya kami memohon pertolongan; dan dengan Allah; dan dari Allah; dan kepada Allah; dan segala pujian tertentu bagi Allah; dan tiada Tuhan melainkan Allah; dan Allah Maha Besar, yang Maha Mulia dan Maha Agung; yang aku takut dan bimbang terhadap-Nya. Allah Maha Besar dengan segala kebesaran-Nya; segala pujian tertentu bagi Allah, sebanyak-banyak pujian. 

Dan Maha Suci Allah pagi-pagi dan petang-petang. Dengan nama Allah yang menyembuhkan, dengan nama Allah yang mencukupkan; dan dengan nama Allah yang menyihatkan; dengan nama Allah yang dengan nama-Nya tiada memberi mudharat sesuatu apa jua di bumi dan di atas langit, dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Dan Kami turunkan sesetengah dari Al-Quran yang menjadi penawar dan rahmat untuk orang-orang yang beriman.

Ya Allah, aku yang menjampi dan Engkau yang menyembuhkan. Aku berlindung dengan-Mu daripada kejahatan yang telah Engkau takdirkan. Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar. Aku berlindung dengan Allah, Tuhanku dan Penciptaku, Pembentukku dan Pencipta Rupabentukku dan Pemberi Rezeki sekalian manusia. Aku berlindung dengan Allah daripada sekalian kebinasaan, dan segala maksiat, bala bencana, penyakit dan segala kesakitan, kemalasan, kemunduran dan kebinasaan.

Ya Allah, lindungilah penanggung (pengguna) suratku ini dengan nama-Mu yang Maha Mulia dan Maha Agung; dan sifat-sifat-Mu yang sempurna, wahai Yang Mempunyai Kebesaran dan Kekayaan. Wahai Tuhan yang memiliki kerajaan dan alam malakut; wahai Tuhan yang memiliki keagungan dan kegagahan.

 Maha Suci Engkau, alangkah besarnya Engkau wahai pencipta segala langit dan bumi. Wahai Tuhan tempat berlindung mereka yang menyesal (akan dosa-dosa mereka); wahai Tuhan yang Maha Pengasih terhadap orang-orang miskin; wahai Tuhan pemilik kebesaran dan kekuasaan, wahai Tuhan yang mempunyai belas kasihan dan memberi kebajikan dan Ihsan; wahai Tuhan yang banyak kasih sayang, wahai Tuhan yang banyak memberi; wahai Tuhan yang Maha Gagah dan tiada sesiapapun yang mampu mengalahkan-Nya; wahai Yang Melindungi dan Dia tidak memerlukan perlindungan, aku berlindung dengan-Mu dari azab ke atas badan dan kesempitan; dan aku berlindung dengan-Mu dari penyakit Angin Ahmar dan penyakit yang besar yang menimpa ke atas diri dan roh, darah dan daging, tulang dan kulit, urat dan urat saraf.

Maha Suci Engkau; yang apabila Engkau menghendaki sesuatu maka Engkau hanya mengatakan “Jadilah! Maka jadilah ia”. Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar. Wahai Tuhan yang menjadikan; wahai Tuhan yang membuat kebajikan, wahai Tuhan yang memberi pertolongan, wahai Tuhan yang Maha Gagah, wahai Tuhan yang Maha Adil, wahai Tuhan yang Berdiri dengan Keadilan, wahai Tuhan yang mendengar tangisan orang-orang yang meminta pertolongan. Wahai Tuhan yang memulakan (dari tiada kepada ada), wahai Tuhan yang mengembalikan, wahai Tuhan yang menolak, wahai Tuhan yang Mencukupkan. Wahai Tuhan yang menyembuhkan, wahai Tuhan yang meng’afiatkan, wahai Tuhan yang memberi pertolongan terhadap orang yang memohon pertolongan.

Wahai Tuhan yang menerima kesyukuran, wahai Tuhan yang banyak memberi balasan atas kesyukuran. Wahai Tuhan yang Maha Kasih Sayang, wahai Tuhan yang Maha Belas Kasihan, wahai Tuhan yang memberi pertolongan, wahai Tuhan yang Maha Berkuasa, wahai Tuhan yang Maha Gagah, wahai yang Maha Berkuasa, wahai Tuhan yang Maha Agung, wahai Tuhan yang mendahulukan, wahai Tuhan yang mengkemudiankan. Wahai Tuhan yang hidup, wahai Tuhan yang berdiri dengan sendiri-Nya, yang membalas mereka yang jujur dengan balasan ke atas tiap-tiap diri dengan apa yang mereka usahakan. Wahai Tuhan yang memerintahku, wahai Tuhanku yang memiliki aku, wahai Tuhan yang memberi perlindungan.

Wahai yang Maha Mengetahui sesuatu yang kami sembunyikan dan kami dedahkan; wahai Hakim yang menjatuhkan hukuman, wahai Tuhan yang memerintah sekalian orang-orang yang beriman; wahai Tuhan pembantu orang-orang yang dhaif dan miskin; wahai Tuhan yang Mencukupi keperluan orang-orang yang bertawakkal.

Wahai Tuhan yang mendatangkan malam ke atas siang dan siang ke atas malam; wahai Tuhan yang Gagah (mengalahkan) setiap syaitan yang sangat durhaka, wahai Tuhan yang mengalahkan setiap orang yang sombong lagi degil; wahai Tuhan sebaik-baik Pemerintah; wahai Tuhan yang sebaik-baik memberi pertolongan, wahai Tuhan yang memberi rezeki kanak-kanak yang kecil, wahai Tuhan yang Maha Pengasih terhadap orang tuan (yang sangat tua), wahai Tuhan yang memerintah orang-orang yang beriman; wahai Tuhan bagi orang-orang yang dahulu dan orang-orang yang kemudian; wahai Tuhan yang pengasih kepada orang-orang yang bertaubat, wahai Tuhan yang Maha Pengasih dari kalangan yang mengasihi. Wahai Tuhan sebaik-baik pengampun dari yang mengampuni; wahai Tuhan sebaik-baik pewaris; wahai Tuhan sebaik-baik Pemberi Keputusan; wahai Tuhan yang memerintah pada Hari Pembalasan.

Ya Allah, hanya Engkaulah yang aku sembah dan hanya kepada Engkaulah aku memohon pertolongan. Dan kepada-Mu aku bertawakkal. Dan kepada-Mu aku gemar dengan apa yang ada di sisi-Mu. Kepada-Mu aku berharap dan hanya Engkau yang aku takuti. Ya Allah, peliharalah aku dari segala kepayahan hidup dan penyakit-penyakit dan segala kesakitaan dan kesusahan dan darah hitam.

Ya Allah, peliharalah aku dari penyakit yang merbahaya dan dari penyakit Angin Ahmar dan penyakit darah kuning, dan segala kebinasaan dan segala maksiat dan pengsan, dan kerungsingan dan kesedihan dan dukacita dan dari di penjara. Ya Allah, peliharalah aku dari kejahatan binatang buas, dan binatang yang melata, serta permusuhan (benci membenci) orang awam, dan dari kekalahan dan kejahatan syaitan; dan raja, kemarau, kemahalan barang keperluan, dan gempabumi, dan bala bencana, dan keruntuhan bangunan, dan serangan musuh. Ya Allah, peliharalah aku dari kejahatan orang-orang yang jahat dan tipudaya orang-orang yang melampau, dan dari sesuatu yang silih berganti atasnya oleh malam dan siang melainkan yang datang itu adalah dengan baik, wahai Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Aku berlindung dengan Engkau dari kejahatan setiap kejadian yang Engkaulah pemegang ubun-ubunnya; sesungguhnya Tuhanku di atas jalan yang tegak dan lurus. Engkau ialah Tuhanku dan di atas Engkau jua aku bertawakkal, dan Engkaulah yang Mencukupkan aku, dan sebaik-baik yang Mewakili, sebaik-baik Pemerintah dan sebaik-baik yang Memberi Pertolongan. Dan tiada daya upaya bagiku melainkan dengan Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung.

Dan cukuplah kami oleh Allah, dan sebaik-baik yang mewakili sebagai Pemerintah dan Engkau sebaik-baik pemberi pertolongan. Allah yang mencukupkan, Allah yang menyembuhkan, Allah yang memberi a’fiat. Dan ucap selawat oleh Allah ke atas penghulu kami Nabi Muhammad dan ke atas keluarga dan sahabat-sahabatnya; selamat sejahtera; dan segala pujian bagi Allah Tuhan Pemerintah Seluruh Alam. Amiin…


SEJARAH DOA ANGIN AHMAR (dipetik dari blog .srikasih.)l

Pada satu ketika semasa Nabi Sulaiman A.S. di atas singgahsana kerajaannya di hadapan manusia, jin dan juga binatang, ia merasai bahawa ia berkuasa memerintah semua makhluk Allah di dunia ini. Dalam keadaan demikian itu, tiba-tiba datang satu Lembaga yang besar lagi dasyat rupanya. Nabi Sulaiman merasa takut dan gementar melihatnya. Lalu ia bertanya siapakah sebenarnya Lembaga itu dan apakah tujuan kedatangannya.


Lembaga itu menjawab, ia bernama ” Rihul Ahmar”. Satu penyakit yang merbahaya diantara lain-lain penyakit. Allah mencipta dirinya sedemikian rupa dan diberi kuasa mendatangkan kesakitan kepada anak-anak Adam. Ia boleh meresap di tubuh manusia seperti darah mengalir di dalam urat saraf. Tatkala Allah hendak memberi azab kepada sesiapa yang dikehendakiNya ia memberi kuasa kepadanya supaya masuk ke dalam badan. Jika ia masuk ke dalam otak hilanglah akal seseorang itu. Kalau ia masuk menerusi hidung maka akan lahir penyakit bengkak-bengkak, sembam dan sehingga binasalah keseluruhan anggotanya.


Mendengar itu Nabi Sulaiman memerintahkan mereka yang berada di sekelilingnya membunuh dan membakar Lembaga itu. Rihul Ahmar menjawab bahawa tidak ada seorangpun yang dapat menghalangnya berbuat demikian kerana Allah telah menjadikannya sedemikian rupa dan melanjutkan umurnya.

Kemudian Lembaga itu pun ghaib hingga ke zaman Rasulullah S. A.W. Telah diriwayatkan bahawa cucu Rasulallah Al-Hassan Bin Ali telah mengidap sakit rongga dan keluar darah daripadanya. Apabila Rasulullah dan sahabat-sahabatnya menerima khabar tersebut Malaikat Jibrail pun datang dan memberitahu bahawa cucu baginda itu terkena sakit Rihul Ahmar.

Bila ditanya tentang ubatnya malaikat Jibrail mengatakan ada, lalu ia ghaib sebentar kemudian datang kepada Rasulullah. Jibrail mengatakan bahawa Allah S.W mengurniakan satu hadiah doa yang mustajab kepada sesiapa yang membacanya satu kali seumur hidupnya. Insyallah ia akan selamat daripada penyakit Rihul Ahmar.

Rasulullah pun membacanya untuk cucunya. Tiba-tiba ia sembuh ketika itu juga dan bangun berdiri dalam keadaan yang cukup sihat.

Rasulullah telah bersabda kepada sahabat-sahabatnya supaya mempelajari doa tersebut dan mengajarnya kepada umatnya yang lain supaya mereka mendapat manfaat serta terpelihara diri dari serangan penyakit Rihul Ahmar (Angin Ahmar). Insyaallah.


Katakanlah; 'Aku beriman kepada apa yang datang dari Allah dan RasulNya.'

ARTIKEL LAIN

Malu Kita Dengan Orang Jepun

Berdaawah di sini ketika ini.


posted by Martinelli Hashim on

2 comments

بِسْمِ اللَّـهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ 

"Ibu, kita nak ke Kemboja lagi ke tahun ni?" Tanya seorang pelajar kepada saya. 


"Entahlah...... cuba perhatikan sekeliling kita. Terlalu banyak perlu kita tangani. Ibu rasa seolah2 berada di medan perang sekarang. Ibu rasa  tanggungjawab di sini lebih berat dari berjuang di tempat lain. Tengoklah...kalau ada bajet dan keadaan memerlukan, kita akan pergi. Tapi tumpuan kita sekarang adalah di sini, di medan jihad sosial. Bangsa kita semakin parah, ummah semakin lemah.  " Jawab saya yang sedang merasa sayu membaca kes-kes kehancuran moral remaja Melayu.

Kita perlu berdakwah di sini dan ketika ini. 

Sembang santai dengan remaja Aceh yg hebat
Memang benar, kita sedang berhadapan situasi yang sangat berat. Pada masa Amerika berjaya menurunkan statistik remaja aktif seks dari 66% kepada 60%, moral remaja Malaysia semakin hancur. Seramai lebih 17 ribu   anak luar nikah didaftarkan pada tahun 2009 dan rata 47 anak hasil zina mengisi bumi Malaysia setiap hari bukanlah isu ringan. Anak-anak itu dilahirkan sebahagiannya oleh ibu-ibu yang rela disetubuhi oleh lelaki penzina. Yang lahir adalah zuriat milik ibubapa penzina. Bagaimana mungkin manusia penzina mampu mendidik anak menjadi soleh kecuali mereka taubat nasoha dan melalui proses hukuman yang ditetapkan oleh agama. Mana ada manusia yang begini di Malaysia.
Bagaimana mungkin kita boleh merasa tenteram bergelak ketawa sedangkan saban tahun ribuan kes penagih dadah baru muncul.

Bagaimana mungkin kita tidak merasa apa-apa apabila setiap hari kes-kes anak remaja lari dari rumah  dilaporkan.

Dalam kita terpegun membaca senarai pelajar-pelajar cemerlang mendapat keputusan 'straight A's', Ribuan ibubapa menitiskan airmata melihat anak-anak mereka yang tercicir bertukar menjadi liar.

Sebahagiannya adalah kesalahan ibubapa, kesalahan pemimpin, kesalahan masyarakat, kesalahan pendidik, kesalahan media dan sebahagiannya adalah kesalahan kita juga yang ada kemampuan untuk melakukan sesuatu tetapi kita hanya berpeluk tubuh.

Kita ada mata untuk melihat, ada telinga untuk mendengar. Jangan lupa kita ada hati untuk menjiwai dan ada akal untuk berfikir dan merancang. Jangan berhenti di situ kerana kita punya jari jemari untuk melakar perencanaan dan ada kaki untuk melangkah jauh. Lebih dari itu kita ada Allah yang mengadili.

Amerika negara kafir, tetapi para aktivist masyarakat dan NGO mereka aktif dan profesional. Malaysia negara Islam tetapi kita saling bercakaran dan bekerja sambil lewa.

CENSERVE mempunyai ahli lebih 2000 orang yang masih berada di UIA. Kalau setiap ahli menginfakkan masa mereka 2 jam seminggu untuk kerja2 daawah dengan penuh ikhlas dan profesional, InsyaAllah kita mampu membawa perubahan yang besar untuk ummah.

CENSERVE telah melahirkan ribuan graduan, dan jika setiap seorang menginfakkan wang sebanyak RM1 sebulan untuk membantu projek Daawah CENSERVE, kita tidak perlu lagi meminta sedekah dari orang luar untuk bergerak.

Gereja-gereja di Barat kaya dan tidak memerlukan sumbangan dari pemerintah. Badan-badan kebajikan mereka aktif bergerak. Dalam kita mengutuk kehidupan mereka, kita patut merasa cemburu dengan kedermawanan mereka.

Saya kagum apabila Roger Ferderer berkata dalam satu interview, pada awal penglibatannya dalam tenis, ibunya berpesan kalau dia menang, sumbangkan sebahagian wangnya kepada badan kebajikan di Afrika Selatan. Dia menang dan melakukan apa yang disuruh ibunya. Dan mula dari hari itu ia tidak pernah lupa melakukannya setiap kali menerima hadiah kemenangan. Maka terbinalah Yayasan Roger Ferderer membantu anak-anak Afrika yang tidak punya peluang untuk belajar. Federer berkata 

I am very glad to be able to make a difference by means of my Foundation.

Malangnya di CENSERVE kita kadang-kadang merintih kerana tidak semua punya semangat gigih. Kita masih menunggu  bantuan dana yang masih belum kunjung tiba.